Monday, July 19, 2010

Kuseru Rindu Itu... 25

“Kau tak faham, Mieza,”



Hasmieza mencemik sambil mengangkat bahu. Memang dia tidak faham. Dan, barangkali tidak akan faham. Tidak akan faham situasi yang menghalalkan seorang lelaki berlaku curang. Baginya curang tetap curang. Tidak ada curang yang dibenarkan. Tidak ada curang yang dikecualikan.


“Aku tahu apa yang kau fikir,”Borhan bersuara bersama senyum yang menguntum dengan tidak begitu sempurna. Bukan senang menagih simpati pada seorang wanita. Lebih-lebih lagi silapnya berkait rapat dengan perasaan.


Hasmieza turut tersenyum kecil. Dia tidak menjawab. Matanya tertumpu pada bunyi riuh kanak-kanak yang sedang bermain di taman permainan itu.


“Aku sayang sangat pada Ayu. Cinta aku pada dia, bukan main-main,”


Hasmieza diam lagi.


“Pertama kali aku pandang dia, aku cuma mahu dia. Aku tak nampak orang lain lagi,”


Mendengar sambungan luahan itu, Hasmieza mengerling.


“Kau percaya?,”


“Tengah cuba nak percaya lah ni,”


Borhan tergelak hambar.


“Kau marah aku, sebab aku pernah curang… sebab aku curang pada Ayu?,”


Hasmieza menoleh. Memandang wajah Borhan agak lama.


“Kau nak tahu?,”


Borhan diam.


“Aku marah kau sebab kau curang pada Ayu. Sebab kau tipu Ayu. Aku marah kau sebab cara kau buang Ayu. Kau berlagak macam orang yang langsung tak ada salah pada Ayu. Then kau suggest Ayu terima tunang dia masa tu. Itu yang buat aku marah. Kau tahu tak macam mana teruknya luka yang kau tinggalkan untuk Ayu?,”


“Tak pernah terfikir pun kat kepala aku ni, one day aku akan tinggalkan Ayu. Lebih dari tu, langsung tak terlintas aku nak lukakan hati Ayu. Aku sayangkan dia. Aku cintakan dia…,”


“Tapi, kau buat juga kan?,”tempelak Hasmieza sedikit geram. Mengingatkan perbuatan Borhan, tidak pernah dapat menyejukkan hatinya. Walau jauh di sudut hatinya ada rasa belas pada temannya itu, rasa geram atas perbuatan Borhan tidak pernah hilang.


“Janganlah sinis sangat Mieza,”


“Sorry. Bila fikir hal Ayu, aku cepat emosional,”


Borhan tersenyum kecil.


“Aku tahu. Sebab kau sayangkan dia. Tapi, Mieza… kuasa tuhan, siapa kita untuk menghalangnya?,”


“Well…kau dah guna hujah yang aku tak boleh sangkal. Apa lagi yang aku boleh cakap?,”


“Mieza…,”


Hasmieza mengeluh.


“Sorry lah. Bukan aku nak bersikap sinis. Tapi, aku memang tak boleh terima apa yang kau cakap tu. Lagipun, benda ni dah lama berlalu. Kenapa tiba-tiba kau cerita semua ni pada aku,”


“Entah. Untuk menagih simpati mungkin,”cukup bersahaja jawapan yang meluncur dari bibir Borhan. Hasmieza tergelak.


“Aku ni perempuan. Kau tak terfikir ke, aku mesti sebelahkan Idayu?,”


Borhan mengeluh perlahan. Menongkat siku ke peha. Renungannya tajam ke hadapan. Seolah sedang menelusuri jalan hidup yang sudah lama dia tinggalkan.


“Semua ini… penjelasan yang tak kesampaian aku rasa. Aku ingin berterus-terang dengan Ayu dulu. Tapi, tak sempat. Dia langsung tak beri peluang pada aku,”


“Kalau aku pun, aku akan lakukan perkara yang sama. Beri peluang untuk kau beri penjelasan sama seperti dia beri peluang untuk kau terus lukakan hati dia. Tindakan kau dulu memang melampau, Han,”


“Aku tahu. Aku sedar. Aku tahu semuanya salah aku. Aku tak sepatutnya mengambil kesempatan atas keadaan Ayu masa tu. Aku ambil jalan mudah. Tapi, aku buat macam tu, sebab aku tak nak lukakan perasaan Ayu. Aku tahu Ayu tertekan dengan keputusan abah dia. Aku juga tahu, abah Ayu bukan mudah nak ubah keputusan yang dah dia buat. Jadi, aku tak nak Ayu akan lebih tertekan. Sebab tu aku nak undur diri. Sebab tu aku tak nak ceritakan pasal aku. Aku tak nak Ayu lagi sedih. Tapi, tak sangka rupa-rupanya Ayu dah tahu segala-galanya. Aku cuba berterus-terang. Tapi, dah terlambat,”


“Aku tetap tak faham. Tak faham kenapa kau perlu curang?,”


“Aku tak cakap aku langsung tak salah Mieza. Aku tahu aku salah. Memang salah aku. Salah aku kerana aku terlalu rindukan Ayu. Aku rindu saat kami bersama. Aku rindu tawanya. Rajuknya. Manjanya. Aku rindu everything about her. Masa tu lah aku jumpa Hanita. Rindu aku terubat bila aku bersama Hanita. Sikap dan perangai Hanita saling tak tumpah macam Ayu. Bersama Hanita, aku rasa seperti Ayu ada bersama aku. Kami mula berkawan. Mesra. Dan saling jatuh cinta. Sumpah, semuanya tanpa dirancang,”


Hasmieza mendengar tanpa bicara.


“Say something. Jangan diam macam ni,”pinta Borhan melihat kebisuan itu. Hasmieza berdehem perlahan. Apa yang mampu dia ucapkan? Perlahan dia memandang wajah temannya itu.


“Hanya kerana perangainya sama dengan perangai Ayu, kau jatuh hati pada dia?,”


Borhan mengangguk. Hasmieza pula menggeleng perlahan. Sukar menebak perasaan Borhan yang sebenar. Baginya hati Borhan terlalu cepat berubah.


“Dia mengubat rindu aku pada Ayu,”Borhan bersuara seoalah –olah faham apa yang sedang berlegar di kepalanya. Hasmieza tersenyum kecil.


“Tapi, ini cerita lama. Kenapa perlu diungkit lagi? Hanita pun dah tak ada…,”Hasmieza bersuara tanpa mengacuhkan luahan perasaan Borhan.


“Memang ini cerita lama. Cerita yang tiada seorang pun tahu. Hanya aku. Hanya aku yang tahu. Ayu cuma tahu aku curang. Kau pula, turut sama tuduh aku curang. Tapi, tak ada sesiapa yang tahu kenapa aku buat macam tu. Kau dan Ayu bencikan aku tanpa pertimbangkan sedikit pun perasaan aku. Cuba kau letak diri kau di tempat aku. Aku pasti kau pun akan lakukan benda yang sama,”


Hasmieza sekadar menjongket bahu tanpa sebarang komen. Borhan tunduk seketika sebelum mengangkat muka menatap wajah temannya yang sedikit selamba itu.


“Aku rasa ada sesuatu yang terbuku di hati aku, selagi aku tak kongsi kisah silam aku ni. Aku nak kau tahu yang aku tidak sekejam yang kau sangkakan. Aku juga nak Ayu tahu ..aku tak sekejam tu,”


Hasmieza mengeluh panjang. Sukarnya kemelut yang melandanya kini. Wajah Borhan direnung lama.


“Kau sengaja nak buat aku rasa serba-salah. Kan?,”tekanya dengan nada sedikit geram.


Borhan tersenyum tawar.


“Baguslah. Kalau ada rasa serba salah di hati kau, maknanya adalah peluang untuk kau pertimbangkan permintaan aku,”


Mendengar kata-kata itu, Hasmieza cuma mampu menggaru kepalanya yang tidak gatal. Sukarnya berada di tengah-tengah medan perang perasaaan dua temannya itu.


“Han… aku nak kau tahu. Ayu sekarang dengan Ayu tujuh tahun lau, bezanya macam langit dengan bumi. Semua yang kau suka tentang Ayu, dah tak ada. Dia bukan lagi Idayu yang manja. Idayu yang childish… Idayu yang suka merajuk. Dia dah jadi seorang wanita yang cekal hatinya. Yang cuba belajar menerima segalanya dengan tabah. Kenapa? Kerana cinta, Han. Dia terlalu mencintai suaminya. Hisyam adalah segala-gala baginya. Aku tak rasa kau boleh ambil tempat Hisyam di hati Idayu. Kau kena terima hakikat, Ayu dah lupakan kau. Cinta Ayu kini cuma untuk suaminya. Jangan seksa diri kau macam ni,”


“Aku tetap akan cuba,”tegas Borhan perlahan.


“Han..Han…Aku tak fahamlah kau ni,”rungut Hasmieza sambil menggosok belakang tengkuknya. Melayan Borhan bagai memberi satu tekanan padanya. Mahu diacuhkan begitu sahaja, Borhan tetap temannya. Mahu dilayan, permintaan Borhan melanggar lunas manusia.


“Kau tak lalui apa yang telah aku lalui, Mieza. Kalau kau lalui semua tu, pasti kau faham kenapa aku senekad ini,”


“Kau tutup hati kau, Han. Sebab tu kau jadi macam ni. Berilah peluang pada diri kau. Cuba berkawan dengan somebody. Mana tahu kau boleh jatuh cinta lagi. Aku tak sampai hati tengok kau terus macam ni. Yalah, mungkin kau ada buat silap. Tapi, kau tetap kawan aku. Aku tak nak tengok kawan aku musnahkan masa depan macam ni,”


“Kalau kau kawan aku, tolonglah aku,”


“Please Han. Jangan mulakan lagi. Aku cuma nak kau pertimbangkan apa yang aku cakap tu,”


“No! No! No, Mieza,”Borhan bersuara sedikit membentak. Membuat Hasmieza terperanjat. Segera matanya berlari memandang sekeliling. Bimbang kalau ada telinga yang mendengar jeritan Borhan. Rasa malu menyerbu apabila dia dibentak sebegitu. Menyedari reaksi Hasmieza, Borhan meraup perlahan wajahnya.


“Sorry Mieza. Aku tak bermaksud nak tengking kau,”


“Aku tahu kau emosi. Tapi, jangan buat macam tu lagi. Nasib baik tak ada orang perasan,”


“Kau pun, jangan bagi aku cadangan mengarut tu lagi. Dalam hati aku cuma ada Ayu saja,”


“Kalau Ayu tak terima kau macam mana?,”


“Ayu pernah cintakan aku. Dan, mungkin Ayu akan suka sekali lagi pada aku. Aku yakin,”


“Kau ni… gila. Tahu tak?,”


Borhan tergelak kecil.


“Aku cuma nak Ayu saja hidup dengan aku. Aku tak nak perempuan lain,”


“Aku tetap berdoa kau akan jumpa pengganti Ayu,”


Borhan mengerling.


“Baru sekejap aku warning, jangan cakap benda mengarut tu. Kau nak kena tengking dengan aku lagi ke?,”


Hasmieza tersengih.


“No. Aku tak suruh kau cari pengganti Ayu. Kan? Aku cakap aku akan doakan kau. Kau tak boleh marah aku berdoa,”


Borhan tergelak dalam geram.


“So, Ayu sekarang macam mana? Maksud aku, dia dengan suami dia. macam mana?,”


“Sorry. Apa yang Ayu cerita pada aku, itu rahsia kami,”


Borhan mengeluh kecil.


“Tak apa. Aku tak akan berputus – asa. InsyaALLAH aku akan dapat cara untuk mendekati Ayu,”


“Tak baik menyimpan perasaan pada isteri orang, Han. Aku tetap tak setuju dengan tindakan kau ni. Serius aku cakap. Dengarlah nasihat aku. Jangan terlalu ikutkan perasaan,”


“Cuma Ayu yang mampu membuat aku hidup semula. Jadi aku cuma nampak Ayu untuk jadi harapan aku,”


“Degil!,”


Borhan sekadar tersenyum hambar.


“Assalamualaikum,”


Hasmieza segera menoleh sebaik mendengar sapaan itu. Dia tersenyum lebar.


“Waalaikumussalam…,”


Hakimi tersenyum,


“Shall we?,”dia bersuara lagi seraya memandang wajah Hasmieza dan Borhan.


“Yup,”laju Hasmieza menjawab sambil segera mengangkat punggung.


“Hal abang dah selesai?,”


Hakimi mengangguk.


“Kita nak balik terus ke?,”


“Makan dululah. Abang lapar,”


“Okay. So, Han, nak join kami?,”pelawa Hasmieza sambil memandang ke arah Borhan. Borhan tersenyum kecil.


“No. thanks. Bertiga macam sesak. Kan?,selorohnya bersama senyum yang lebij lebar.


“Banyaklah kau punya sesak…,”


Borhan tergelak kecil.


“Kalau macam tu, kami pergi dulu, Borhan,”Hakimi bersuara sambil mencapai jemari Hasmieza. Borhan mengangguk perlahan.


“Thanks Kimi sebab benarkan Mieza jumpa aku,”ucap Borhan ikhlas.


Hakimi sekadar tersenyum kecil. Perlahan dia dan Hasmieza melangkah meninggalkan Borhan yang masih tersandar di pangkin.


“Apa yang Borhan nak?,”soalan itu meniti di bibirnya setelah agak jauh meninggalkan teman isterinya itu.


“Biasalah. Tapi, tadi dia banyak bercerita kisah lama. Mieza harap sangat dia tak kecewakan perasaan dia sendiri,”


“Mieza setuju ke nak tolong dia?,”


Hasmieza menggeleng.


“Mieza tak sampai hati nak belot pada Ayu. Lagipun, semua ni nanti, cuma akan tambah masalah Ayu saja. Mieza tak sanggup nak tengok masalah Ayu bertimpa-timpa,”


“Baguslah kalau Mieza fikir macam tu. Abang pun tak berapa setuju Mieza tolong Borhan. Yalah. Idayu kan isteri orang. Walaupun dia ada masalah, dia tetap isteri orang. Lainlah kalau dia dah Hisyam sudah tak ada apa-apa ikatan,”


Hasmieza tersenyum mendengar kata-kata Hakimi. Dia setuju dengan pendapat suaminya itu.


“Sekarang ni, apa yang Mieza mampu buat, cuma nasihatkan dia jangan terlalu obsess dengan Ayu. Dia terlalu mengharap. Mieza takut dia kecewa,”


“Dia kawan Mieza. Abang tak mahu halang. Cuma, jangan sampai nanti dia obsess dengan Mieza pula. Ingat tu,”


Hasmieza tergelak kecil.


“Abang ni. Ke situ pula,”


Hakimi tersenyum.


“Oh ya. Jadi ke abang nak balik rumah mak minggu depan?,”


“Jadi. Kenapa?,”


“Ayu call tadi. Kebetulan dia ada buat jamuan sikit minggu depan. Majlis hari lahir anak dia. Kebetulan kita ke sana, nanti boleh kita pergi ya bang?,”


Hakimi sekadar mengangguk sambil mengeluarkan kunci kereta dari poket seluar.










****

P/S - N3 untuk judul ini tidak akan dikeluarkan secara kerap, kerana InsyaALLAH judul ini akan dibukukan.

10 comments:

::cHeeSeCaKe:: said...

hoho..
bile nk dibukukan kak??
xsabar nye nk beli...
nk tau sgt ending die...
geram gak ngn hisyam ni..

nana_cunoi said...

OMG..tak sia2 bukak blog akak..
dah lama tgu citer nie..
kak hanni, agak nya bila buku nie nk kuar..
x sabr betulla..

fard_kay said...

ya allah
dh berkurun tunggu citer ni kak
betulke nk dibukukan?
bgsla...harap2 x lama la amik masa

Anonymous said...

alai..bukukan lagi ??
berjanggut lah kami kena tggu nih??
kalu boleh publish novel nih masa saya balik lah senang nk oder..heheheh

duk jauh susah betul lah nk oder..

MaY_LiN said...

hihihi...
congrats kak

hana_aniz said...

x sabr nak tggu!! huhu

Anonymous said...

kak hanni u r the bestssss...sume novel kak hanni saye bace.....so skrg tggu tok next episodnyer plak hemmmm.....da lame da sy tggu nie kak ...uhukksssssss

IVORYGINGER said...

cn borhan gila ngan bini org??? kat episod 26 sara lak gila suami org.
rsnya depa dua ni lg sesuai dijodohkan. suka sgt hak org. pdhal dah tau org punya. menyampahnya...huhuhu...

hajar said...

hani, cepatla bukukan citer ni. sesak dada ni nk tunggu bab seterusnya... huhu

hajar said...

da jatuh cinta sgt kat novel ni.. hoho x sabarnya nk baca smpi ending citerni...

[11:35:50 PM] hos.getah: