Tuesday, August 4, 2015

CERPEN: KELAM



PROLOG                                                            


Faiz tergamam. Terkejut. Keliru. Lemah tubuhnya tersandar pada dinding. Dunianya tiba-tiba menjadi gelap. Dia berharap agar semua ini hanya mimpi ngeri yang mengganggu lena namun, malangnya saat ini dia tidak lena. Pandangannya lambat-lambat teralih kepada Adila. Perasaannya? Sungguh dia tidak pasti. Cuma dada berombak laju. Memacu kudrat untuk mendengar sesuatu yang sebegitu ngeri. Adila tertunduk.
“Kenapa?,”dia berbisik lemah. Namun bisikan itu sampai ke telinga Adila memaksa Adila mengangkat muka. Mahu bersuara tetapi tiada suara yang mampu pecah di bibirnya. Mahu meminta ampun? Mampukah sepatah kata maafnya mengubah segala-galanya?
“Kenapa?! Kenapa Dila?!!,”Faiz membentak kuat.
Adila tersentak.
“Hukumlah Dila. Buatlah apa saja pada Dila. Dila tak mahu membela diri. Semua ni memang salah Dila. Dendam Dila bukan saja musnahkan hidup Dila tapi hidup abang juga...,,”
Faiz menggeleng. Bibir matanya panas tiba-tiba. Dia cuba faham penderitaan Adila namun tetap juga dia tidak mampu membendung rasa gerun yang menghantui dirinya sendiri. Teganya Adila. Atau... kasihannya Adila? Perlahan dia pejamkan mata. Membiarkan dirinya melorot jatuh ke lantai. Segala-galanya telah musnah. Benar-benar musnah.


*****


Senyum manis dilemparkan khusus buat seorang lelaki yang sedang memandang ke arahnya. Berbanding beberapa tahun yang lalu, Faiz kini nampak semakin matang. Ringkas sahaja penampilannya. Nampak serba sederhana.
            “Lama Dila pergi. Langsung tak ada berita. Dila ke mana?,”
            “Tak ke mana. Cuma, kalau balik pun, siapa yang ada lagi di sini?,”
            Faiz memandang sekilas wajah manis yang nampak ayu bertudung itu. Kata-kata itu sedikit mengganggu perasaannya. Sukar menerima alasan Adila.
            “Dila masih ada Pak Ngah... abang...,”
            Adila mengukir senyum. Faiz memang baik. Sentiasa baik dengannya.
            “Dila tak nak menyusahkan abang dengan Pak Ngah. Mak dengan ayah dah tak ada, memang patutlah Dila mula berdikari. Betul tak? Takkan Dila nak terus bergantung dengan keluarga abang,”
            “Tak betul tu,”
            Adila tergelak kecil.
            “Balik ni, cuti sekejap atau balik terus ke sini?,”Faiz utarakan soalan.
            Adila tidak terus menjawab. Cuma, dia melangkah mendekati Faiz yang santai duduk di atas pangkin usang di halaman rumahnya.
            “Dila rindu arwah mak... arwah ayah... Dila nak tinggal di sini. Okay, cukup. Tak mahu cakap pasal Dila lagi. Abang macam-mana? Agak-agak Pak Ngah dah nak dapat menantu ke belum ni?,”Adila mengusik bersama senyum nakal.
            Faiz tergelak kecil. Gadis ini tetap sama. Suka mengusik.
            “Kalau Dila masih sendiri, bolehlah Pak Ngah dapat menantu,”
            Adila ketawa.
            “Dila seriuslah,”
            “Abang pun,”
            Adila menggeleng perlahan sambil tersenyum kecil.
            “Tapi, tak tahulah kalau Dila dah tak sudi dengan abang. Balik kampung dekat dua minggu pun, tak ada nak jengah rumah abang,”
            “Dila sibuk kemas-kemas rumah. Tak sempat ke mana-mana pun. Abang jangan cakap macam tu. Tak baik,”
            “Jadi, abang boleh anggap Dila belum buang abang lagi, kan?,”
            Adila diam. Pandangan dilarikan daripada terus melekat di wajah Faiz. Tidak mahu terkesan dengan kata-kata Faiz.
            “Abang duduk dulu. Dila buatkan air ya,”Adila mula berdalih. Faiz menggeleng.
            “Abang mahukan kepastian. Sebelum Dila tiba-tiba hilang lagi,”
            Adila menghela nafas dalam-dalam.
            “Dila akan terus ada kat sini. Dila tak akan ke mana-mana dah. Abang jangan risau. Okay?,”balas Adila separuh berseloroh.
            Faiz tersenyum sambil perlahan mengangkat punggung.
            “Abang balik dulu. Abang singgah nak jengah saja. Lama-lama abang kat sini, nanti tak manis orang pandang. Nanti datang rumah abang, ya,”
            Adila tersenyum.
            “Tak nak minum dulu?,”
            Faiz menggeleng.
            “Tak apa. Lain kali, ya,”
            Penolakan Faiz cuma diterima dengan anggukan. Tersenyum mengiringi langkah Faiz. Semakin jauh langkah Faiz, semakin hilang pula senyum di bibirnya. Dia menarik nafas dalam-dalam. Apa yang terancang di kepalanya terasa menjadi lebih mudah.
            “Pak Ngah...,”bibirnya berbisik perlahan. Bersama nada yang keras dan hati yang membara.

            *****
           
            “Pak Ngah sihat?,”
            Basri diam. Melihat gadis itu di beranda rumahnya, hatinya menjadi tidak enak. Kopiah di kepala, ditanggalkan.
            “Baru balik surau ke, Pak Ngah?,”
            Basri mengerling. Entah kenapa soalan itu terasa seperti menyindirnya. Tanpa menjawab, laju dia membawa langkah ke dalam. Bertembung dengan Faiz yang muncul bersama dua cawan air.
            “Ayah, minum sekali? Dila ada bawakan kuih keria,”
            Basri menggeleng sambil terus berlalu. Adila yang memerhati dari luar, hanya tersenyum nipis. Hatinya sakit, namun dia tidak akan membiarkan jiwanya larut dengan kesedihan. Dia perlu kebal kerana pulangnya hanya membawa satu matlamat.
            Senyumnya semakin melebar apabila Faiz sudah berada di hadapannya. Meletakkan dua cawan teh o panas di atas meja rotan, di hujung beranda rumah.
            “Pak Ngah tak nak minum sekali?,”
            Faiz tersenyum.
            “Ada urusan lain kot tu. Terus saja masuk ke dalam. Tak apa. Kita saja yang makan,”
            Adila mengangguk bersama senyum.
            “Tapi, Dila tak boleh lama. Nanti apa kata orang. Dila datang hantar kuih aje,”ujar Adila sambil mengangkat punggung. Faiz tidak menghalang.
            “Dila masuk jumpa Pak Ngah sekejap, boleh?,”
            “Tak payah. Aku kat sini. Kenapa nak jumpa aku,”
            Adila mengalihkan pandangan. Basri sudah tercegat di muka pintu.
            “Tak ada apa-apa. Cuma, Dila nak minta diri dulu. Dila buatkan kuih keria untuk Pak Ngah,”
            Basri membuang pandang. Adila tersenyum lebar. Perlahan-lahan dia melangkah menuruni tangga selepas berbalas senyum dengan Faiz.
            “Assalamualaikum,”
            Faiz menjawab perlahan. Lama dia mengiringi langkah Adila dengan pandangannya.
            “Buat apa budak tu ke sini?,”
            Faiz mengalihkan pandangan ke arah bapanya yang berwajah kelat.
            “Kenapa ayah tanya macam tu? Saya yang ajak dia ke sini hari tu. Tak salah kan dia datang menjenguk kita? Dila bukan orang lain dengan kita. Lagipun, dah lama dia pergi macam tu saja, sekaranglah kita nak ambil tahu pasal dia,”
            “Nak ambil tahu apa? Dia tiba-tiba hilang. Entah ke mana hilangnya. Entah apa dibuatnya. Jangan baik sangat dengan budak tu. Ayah tak suka,”
            Faiz kerutkan kening.
            “Kenapa?,”
            “Ayah tak suka. Tak perlu tanya kenapa,”
            “Saya nak kahwin dengan Adila,”
            Basri menoleh. Tajam merenung wajah Faiz.
            “Jangan mimpi!,”bentaknya sambil mencapai kunci motosikal yang tergantung di dinding.


*********
           
                                                                          
            “Aku tak setuju kau kahwin dengan anak aku! Jangan sesekali dekat dengan anak aku!,”
            Dia tersenyum. Lebar dan sinis. Sengaja mahu menambahkan sakit di hati lelaki itu.
            “Anak pak ngah yang sukakan saya. Lagipun apa salahnya kalau saya jadi menantu Pak Ngah? Pak Ngah tak suka ke?,”
            Membuntang mata Basri merenung wajah gadis yang tiba-tiba muncul di hadapannya. Geram dan marah.
            “Memang aku tak suka! Kau tak layak langsung nak jadi isteri anak aku,”
            “Kenapa? Kenapa saya tak layak Pak Ngah?,”soal Adila bersama satu renungan tajam. Lama dia memandang ke dalam anak mata Basri dengan hati yang bergelodak hebat.
            “Kau tak layak dan kau pun tahu. Aku rasa lebih baik kau berambus dari sini. Jangan muncul depan aku lagi,”
            Adila mengeluh perlahan. Bersandar pada tangga kayu di halaman rumah sambil keningnya berkerut seribu.
            “Saya tak nak pergilah Pak Ngah. Anak Pak Ngah cakap dia nak kami nikah hujung bulan ni. Pak Ngah kena setuju ya,”
            “Jangan harap!,”           
            Adila ketawa kecil. Kalau Basri fikir mudah untuk singkirkannya, memang lelaki ini silap besar.
            “Hujung bulan ni, Pak Ngah,”
            “Aku tak akan benarkan,”
            “Boleh. Tapi Pak Ngah kena beritahu Faiz  kenapa saya tak boleh kahwin dengan dia. Boleh?,”
            Basri mengetap bibir.
            “Boleh?,”
            “Kau memang syaitan!,”bentak Basri hampir hilang sabar. Adila ketawa besar.
            “Pak Ngah lupa ke siapa yang ajar saya jadi syaitan? Lupa?!,”balas  Adila bersama bentakan kuat di hujung bicara.
            “Bertahun-tahun kau hilang kenapa tiba-tiba kau muncul?,”
            “Dendam! Ada perkara yang belum selesai antara kita!,”Adila membentak tiba-tiba. Basri mencerlung garang.
            “Kalau ada benda yang kau tak puas hati, berdepan dengan aku. Bukan dengan anak aku. Dia tak salah,”
            Adila menggeleng.
            “Kenapa? Kenapa tak boleh? Beberapa tahun lalu, kenapa tiba-tiba aku dilibatkan sekali dalam masalah kau? Kenapa?! Apa salah aku pada kau?,”
            Basri mengunci mulut.
            “Kenapa Pak Ngah?,”soal Adila dengan nada suara yang direndahkan. Bersama reaksi sinis yang sarat dengan rasa benci. Sampai mati pun dia tidak akan maafkan lelaki ini.
            “Faiz tak bersalah,”akhirnya Basri bersuara. Agak rendah nada suaranya.
            “Aku pun tak pernah ada salah pada kau!,”
            “Benda dah berlaku. Aku minta maaf. Kita lupakan semua yang pernah berlaku,”
            Adila tergelak besar. Lupakan? Begitu mudah lelaki itu menyusun kata. Adakah lelaki itu fikir semudah itu dia mampu melupakan segala-galanya?
            “Kau tahu apa kau dah buat pada aku. Aku tak akan maafkan kau. Aku akan seksa kau melalui Faiz,”
            “Aku akan beritahu niat kau pada Faiz,”
            “Aku akan ceritakan semua perbuatan kau pada Faiz,”tingkah Adila berani.
            Basri kehilangan kata-kata. Dia mahu protes. Tetapi andai tindakannya membuka segala aib yang sekian lama dia selindungkan, sanggupkah dia? Hatinya sakit. Sangkanya
Adila akan terus lenyap daripada hidupnya. Tetapi kemunculan tiba-tiba Adila bersama niat yang senekad itu membuat dia tidak senang duduk.
            “Secara baik atau secara paksa, saya akan jadi menantu Pak Ngah. Okay?,”Adila bersuara dengan nada yang kembali lembut. Lebar senyumnya sambil menjongket kening. Basri menahan nafas. Marah. Sakit hati. Namun cuma tertahan di hati.
            “Jangan sampai aku berkasar dengan kau,”akhirnya dalam suaranya melantunkan ugutan itu.
            “Kalau aku berjaya lalui semua kemusnahan ini, apa yang buat kau rasa aku gentar dengan ugutan tu?,”
            Basri merengus. Terus menghidupkan enjin motosikal dan menderum laju meninggalkan Adila yang tersenyum puas.
            “Ini baru permulaan Basri. Nantilah hadiah istimewa aku untuk kau meratap nanti...,”dengan rasa dendam yang memenuhi dada, dia bersuara sendiri.


*****

            Dalam malam sepi, dia tersandar di katil. Entah kenapa perlahan-lahan jiwanya terasa kosong. Awalnya dia begitu dahagakan kemusnahan seorang Basri. Dan, hari ini dia berjaya melunaskan dendam yang lama tersimpan. Faiz kini menjadi suaminya. Mahu atau tidak Basri terpaksa akur untuk merestui pernikahan itu setelah perangkapnya menjadi. Di atas budi bicara kerana Basri orang surau, dia dinikahkan dengan Faiz setelah ditangkap berdua-duaan di rumahnya. Pernikahan yang sangat dia dambakan. Melihat wajah Basri yang termangu saat akad terlafaz, hatinya berbunga riang.
            Namun, apabila melihat Faiz yang diam di sejadah pada dinihari begini, hatinya tidak seriang melihat wajah kekalahan bapa mertuanya. Melihat Faiz membuat dia berfikir. Puaskah dia dengan apa yang telah dia lakukan? Hidupnya mula dihantui rasa bersalah. Rasa berdosa. Andai dia mampu undurkan segala-galanya, rasanya dia tidak akan meneruskan dendam ini. Saat Faiz mengaminkan doa, air matanya tiba-tiba menitis. Sudah sekian lama air mata jauh dari hatinya, namun hari ini dia menangis.
            Setelah bertahun-tahun hidup tanpa perasaan, hari ini hatinya tersentuh. Bagaimana cara untuk dia memohon maaf pada Faiz? Dia pejamkan mata.
            “Dila?,”          
            Suara itu menyapa bersama sentuhan lembut di bahu. Lambat-lambat dia membuka mata. Menatap renungan redup Faiz. Kasihan Faiz. Lelaki itu menjadi mangsa kerana dendamnya.
            “Kenapa ni? Tak dapat tidur? Kenapa menangis?,”
            Adila diam. Cuma matanya lama melawan renungan Faiz. Faiz tersenyum. Perlahan dia melabuhkan punggung di birai katil sambil menarik tangan Adila. Mengajak isterinya duduk di sisinya.
            “Ada masalah ke? Nak share dengan abang?,”
            Adila terus kelu. Untuk bersuara pun  dia tidak berdaya. Kesilapannya terlalu besar. Pengakuan yang penuh dengan sejuta penyesalan pun tidak mampu membantu dia mengubah segala-galanya.
            “Kenapa ni?,”
            Adila menggeleng perlahan sambil tersenyum kecil. Faiz turut tersenyum. Menyentuh perlahan jemari isteri kesayangan. Perlahan-lahan jemari itu dibawa ke bibir. Lama dikucup sebelum ciumannya beralih ke lengan dan mula merayap ke bahu. Adila mengelak. Membuat pergerakan Faiz terhenti. Sedikit hairan sebenarnya dengan reaksi Adila.
            “Dila nak tidur,”Adila berdalih sambil bergerak ke tengah katil. Berpaling membelakangkan Faiz. Faiz tidak bersuara. Namun, matanya menyapa sesuatu saat Adila berbaring. Sesuatu yang membuat dia mula berfikir. Patutlah Adila lebih suka tidur di dalam gelap. Perlahan jemarinya menyentuh bahu Adila yang terdedah. Adila pasti tidak menyedari akan bahu yang terdedah itu. Sebaik sahaja jemarinya menyentuh kulit Adila, isterinya terus bangkit mengelak.
            “Jangan mengelak,”
            Adila keraskan badan. Sedaya upaya mengelak agar mata Faiz tidak menyentuh kulitnya yang penuh parut. Faiz mendesak dan kudratnya hilang apabila Faiz terus memaksa. Dari ekor matanya dia nampak wajah Faiz yang terkejut. Perlahan dia pejamkan mata apabila jemari Faiz menelusuri setiap garisan parut yang memenuhi belakangnya.
            “Inilah sebabnya kenapa Dila mahu bergelap setiap kali kita bersama?,”
            Adila menyepi.
            “Apa yang telah berlaku pada Dila? Ceritakan pada abang. Parut apa ni?,”
            “Parut lama. Lupakanlah. Abang tidurlah. Esok nak bangun awal, kan?,”
            “Dila...,”
            Adila menggeleng sambil terus berbaring. Dia tidak mahu bercerita. Mengingati semua yang telah berlaku membuat hatinya remuk. Faiz mengeluh perlahan. Ada sesuatu yang Adila rahsiakan. Dia yakin.


******

            Air matanya kering. Tangisannya juga sudah hilang. sungguh dia tidak menduga nasibnya akan berakhir begini. Lelaki yang nampak baik... yang begitu melindunginya setelah dia kehilangan ibu dan bapanya tega memperlakukannya begini.
            “Pak Ngah jahat...,”rintihnya di dalam keliru.
            Lelaki yang baru selesai menyarungkan baju ke tubuh itu, berpaling ke arahnya. Tersenyum puas.
            “Duduk diam-diam di sini. Dia akan jaga kamu,”
            Pandangannya beralih pada seorang lelaki yang baru muncul di pintu yang sedikit terbuka. Lelaki yang turut sama menjamah tubuhnya tanpa dia rela. Sekuat hati dia menjerit memohon simpati namun, lelaki ini langsung tidak mempedulikannya. Maruahnya tergadai sebelum bapa saudaranya sendiri turut melakukan perkara yang sama padanya.
            “Hutang aku kira langsai?,”
            Lelaki yang tidak dia tahu apa namanya itu hanya tersenyum lebar. Basri berlalu. Meninggalkan dia bersama lelaki itu. Hanafi, itu namanya. Mulanya dia keliru. Namun, lama-kelamaan dia mula faham. Dia menjadi penebus hutang bapa saudaranya. Diserahkan kepada bapa ayam dan dipaksa menjadi pelacur. Diseksa andai melawan. Dipukul...disepak sesuka hati. Kesakitan yang membuat hatinya menjadi kering. Membuat dia lupa bagaimana caranya untuk bersedih. Setiap kali tubuhnya menjadi santapan lelaki-lelaki bermata keranjang, yang muncul di kepala hanyalah wajah Basri. Hari demi hari dia menghimpun dendam. Dan, saat dirinya dicampak buang oleh Hanafi, dia nekad mahu memusnahkan hidup Basri. Lelaki yang nampak sangat baik, lelaki yang hidupnya tidak pernah jauh daripada masjid dan surau. Dia mahu membuat lelaki itu jatuh terduduk kerana perbuatannya. Rasanya dia sudah berjaya. Cuma, kejayaan itu tidak mampu membuat jiwanya tenang.
            Bersama kenangan yang begitu pahit, dia diam di satu sudut. Termenung dan terus termenung. Sesekali melihat susuk Basri, hatinya menjadi sakit. Dan, selebihnya, teringatkan apa yang telah dia lakukan pada Faiz, hatinya menjadi gusar pula. Kepala yang sarat dengan pelbagai perkara dan hatinya yang berat dengan pelbagai emosi, membuat peningnya semakin menjadi-jadi. Tidak mahu memaksa kepalanya untuk terus berfikir sesuatu yang tiada titik penyelesaian, dia bangkit dari kerusi. Mahu meninggalkan ruang tamu sekaligus berada jauh dari wajah bapa mertuanya.
            Namun, bergerak beberapa langkah, pandangannya mula berpinar. Jatuh dan gelap.


******

           
            “Kau perangkap anak aku! Sanggup kau buat macam ni pada anak aku!,”
            Adila diam. Bersandar pada kerusi menanggapi kemarahan Basri. Kalau diikutkan apa yang dicita-citakannya, inilah yang dia nantikan selama ini. Kekalahan Basri. Namun, melihat Faiz yang kelu sejak dari tadi, dia berasa berdosa. Tersangat berdosa.
            “Ayah dah cakap. Ayah dah larang. Sekarang kau tahu  apa niat sebenar perempuan ni, kan? Kenapa kau degil, Faiz?!,”
            Faiz mengangkat muka. Memandang wajah bapanya yang menyinga. Dia mahu menjawab tetapi bibirnya terus berat.
            “Perempuan ni pelacur! Pelacur! Tahu tak?!,”
            Faiz tersentak. Adila mengangkat muka. Melawan renungan Basri padanya. Daripada duduk, dia terus bangkit.
            “Siapa yang buat aku jadi pelacur? Siapa?!,”Adila menjerit kuat. Membuntang matanya melawan kemarahan Basri. Faiz semakin keliru.
            “Abang nak tengok apa yang Dila sembunyikan. Kan?,”soalnya perlahan sambil memandang wajah Faiz. Tanpa mendengar jawapan Faiz, dia koyakkan bajunya. Membiarkan belakangnya terus terdedah. Andai malam itu hanya separuh parut yang menjamah pandangan Faiz, hari ini dia biarkan Faiz melihat sepenuhnya.
            “Ini yang Dila sembunyikan. Kesakitan. Abang tanya ke mana Dila pergi selama ini? Tanya ayah abang. Dia tahu ke mana Dila pergi,”
            Faiz berpaling ke arah bapanya. Basri tertunduk.
            “Apa semua ni, ayah?,”
            “Kau jangan dengar cakap dia,”
            Adila tergelak sinis.
            “Ayah abang bawa Dila pergi dari sini. Abang di university. Mungkin abang tak tahu apa-apa. Dia jual Dila pada  bapa ayam untuk langsaikan hutang dia. Manusia yang nampak alim di hadapan abang ni... dia rogol Dila. Dia tinggalkan Dila dalam neraka. Dila dipaksa melacur selama bertahun-tahun. Parut di belakang ni... bukti Dila cuba untuk menyelamatkan diri sendiri. Bukan senang....,”
            Faiz semakin terkedu. Sebesar itu rahsia yang disembunyikan.
            “Manusia baik yang tidak pernah jauh dari masjid ni... dah jadikan anak saudara dia sehina-hina manusia. Dila tak akan maafkan setiap perbuatan dia pada Dila,”
            “Sebab tu abang jadi tempat Dila lepaskan dendam Dila?,”
            Adila terdiam. Basri jatuh perlahan-lahan sambil menekan dada. Dia melihat Faiz menerpa ke arah bapanya sambil dia turut terduduk semula ke kerusi. Sungguh saat ini dia dibebankan dengan rasa berdosa. Dia mengandung! Apa yang telah dia lakukan? Semuanya tidak boleh berakhir begini.


******


Faiz tergamam. Terkejut. Keliru. Lemah tubuhnya tersandar pada dinding. Dunianya tiba-tiba menjadi gelap. Dia berharap agar semua ini hanya mimpi ngeri yang mengganggu lena namun, malangnya saat ini dia tidak lena. Pandangannya lambat-lambat teralih kepada Adila. Perasaannya? Sungguh dia tidak pasti. Cuma dada berombak laju. Memacu kudrat untuk mendengar sesuatu yang sebegitu ngeri. Adila tertunduk.
“Kenapa?,”dia berbisik lemah. Namun bisikan itu sampai ke telinga Adila memaksa Adila mengangkat muka. Mahu bersuara tetapi tiada suara yang mampu pecah di bibirnya. Mahu meminta ampun? Mampukah sepatah kata maafnya mengubah segala-galanya?
“Kenapa?! Kenapa Dila?!!,”Faiz membentak kuat.
Adila tersentak.
“Hukumlah Dila. Buatlah apa saja pada Dila. Dila tak mahu membela diri. Semua ni memang salah Dila. Dendam Dila bukan saja musnahkan hidup Dila tapi hidup abang juga...,”
Faiz menggeleng. Bibir matanya panas tiba-tiba. Dia cuba faham penderitaan Adila namun tetap juga dia tidak mampu membendung rasa gerun yang menghantui dirinya sendiri. Teganya Adila. Atau... kasihannya Adila? Perlahan dia pejamkan mata. Membiarkan dirinya melorot jatuh ke lantai. Segala-galanya telah musnah. Benar-benar musnah.
Terngiang-ngiang kemarahannya pada Adila berminggu yang lalu. Lama dia menjauhkan diri dari Adila. Setelah jenazah bapanya selamat dikebumikan, dia langsung tidak pulang ke rumah. Dia membawa diri. Membawa hati yang rawan. Membawa fikiran yang keliru. Lama dia cuba duduk memikirkan kenapa takdirnya menjadi sekejam ini? Akhirnya dia nekad membuat satu keputusan. Lambat-lambat dia membuka pintu kereta. Melangkah keluar sambil memandang pintu yang tertutup rapat. Sambil menarik nafas sedalam mungkin, dia mula mengatur langkah. Dia perlu berdepan dengan Adila. Perlu selesaikan segala kekusutan yang tercipta.
Daun pintu ditolak perlahan. Sepi. Dia menjengah. Mencari-cari bayang Adila. Langkahnya maju ke bilik. Menolak perlahan pintu bilik. Dalam suram dia melihat Adila terlentok di lantai. Dia mendekat. Tunduk mencari wajah Adila.
“Dila,”
Kepada isterinya bergerak perlahan. Mendongak lambat-lambat memandangnya. Faiz menahan nafas. Keadaan Adila mengejutkan. Isterinya itu nampak sangat lemah.
“Kenapa ni?,”
“Dila nak mati... nak mati...,”
            Faiz merengus. Kedua-dua tangannya menyentuh wajah Adila yang pucat.
            “Pergilah. Tinggalkan Dila. Dila nak mati... baby ni pun tak patut lahir ke dunia. Biarkan kami. Tinggalkan kami...,”Adila meracau perlahan antara dengar dan tidak.
            Tanpa mempedulikan rintihan Adila, tubuh isterinya dicempung. Adila nampak tersangat lemah. Tidak tahu apa yang telah Adila buat pada dirinya, dia tidak akan membiarkan Adila terus berkeadaan begitu.
            “Kita ke hospital,”
            Adila menggeleng lemah. Dia mahu melawan namun kudratnya benar-benar sudah tiada.
            “Nak mati...nak mati...,”itulah rintihan yang terus meniti di bibir Adila. Dengan mata yang terpejam hatinya tersentuh melihat ada air mata yang mengalir lesu.


******
            Tanpa mempedulikan Faiz di sisinya, Adila hanya merenung jauh ke hadapan. Kosong. Tiada apa yang mahu dia cernakan lewat fikirannya. Dia penat.
            “Dila tahu tak apa yang dah Dila lakukan?,”
            Adila diam.
            “Dila bahayakan kandungan Dila. Diri Dila sendiri...,”
            Adila berpaling. Memandang lama wajah Faiz. Lama lelaki ini menghilang. Tiba-tiba muncul di saat dia sudah putus harapan.
            “Abang pergilah. Dila tahu walau Dila sujud ke kaki abang meminta maaf, ianya tak mampu mengubah apa-apa. Abang berhak nak membenci Dila. Berhak untuk biarkan dosa-dosa Dila mengejar Dila sehingga Dila mati. Dila jahat. Sama jahat dengan ayah abang...,”Adila bersuara serak. Sambil terus memandang wajah Faiz yang tenang, dia menyeka air mata yang mengalir laju.
            “Antara Dila dengan ayah abang... kami tak ada beza pun...,”
            “Jangan cakap macam tu. Jangan fikirkan apa yang dah berlaku,”
            Adila menggeleng. Mustahil. Bukan kecil kesilapan yang dia lakukan.
            “Dila bukan buat silap kecil, bang. Dila musnahkan hidup abang. Masa depan abang. Abang baik. Yang jahat cuma ayah abang... bukan abang,”
            “Biarkan semua kisah gelap tu. Lupakan...,”
            Adila teresak-esak.
            “Dila memang sengaja nak buat abang dijangkiti penyakit ni. Dila nak buat Pak Ngah berasa bersalah atas apa yang dia dah lakukan pada Dila...,”
            Faiz pejamkan mata. Mengumpul kekuatan untuk terus berdepan dengan kenyataan yang rasanya teramat pahit.
            “Abang cuba faham segala penderitaan Dila selama ini. Memang hidup Dila tidak sepatutnya berakhir begini. Sebagai bapa saudara, ayah sepatutnya melindungi Dila. Bukan buat Dila jadi begini,”lambat-lambat dia menyatakan pendapat. Dia perlu hidup dengan pendapat itu demi untuk menghalau segala rasa ralat di hatinya.
            Adila kelu seketika mendengar kata-kata itu. Membuat dia berasa lebih bersalah.
            “Dila ada HIV, bang...,”
            Faiz menyentuh jemari Adila yang sejuk.
            “Apa saja yang tertakdir pada abang, abang akan cuba terima,”
            “Dila mengandung... apa akan jadi pada anak kita? Dila tak nak dia hidup dengan penyakit ni,”
            “Insyaa ALLAH kita cuba kurangkan risiko jangkitan itu pada kandungan ini. Doktor ada bercakap pasal ni dengan abang. Kita dapatkan nasihat pakar. Kita cuba sedaya upaya. Kita berdoa sama-sama,”
            “Abang tak benci Dila?,”
            Faiz diam.
            “Abang sudi maafkan segala perbuatan Dila pada abang?,”
            “Abang mahu bantu Dila. Dila perlukan bantuan...,”
            Adila tersedu menahan esakan.
            “Ampunkan Dila, bang. Sumpah, kalau dapat putar semula masa, Dila tak akan nekad membalas dendam. Ampunkan Dila...,”wajahnya tersembam ke dada Faiz dengan penyesalan yang teramat.
            “Abang maafkan Dila...,”
            Raungan Adila semakin menjadi-jadi.


******

EPILOG


“Abah, kenapa kita selalu ke sini?,”
            Dia tersenyum. Erat mengenggam tangan anak kecilnya. Memandang wajah yang masih belum mengerti apa-apa. Apalah yang mampu dia ceritakan pada anak itu?
            “Kerana kawan-kawan abah... kawan-kawan adik, perlukan kita,”
            Anaknya diam.
            “Dan, yang lebih penting, kerana ALLAH sayangkan kita,”
            “Mak?,”
            “ALLAH sayangkan kita semua,”
            Anaknya diam lagi. Dia tersenyum. Setiap kali ke sini, memang dia tidak pernah lupa untuk membawa Nazmi bersama. Dia mahu anak kecil itu terus dekat dengan pesakit-pesakit HIV/AIDS. Golongan ini perlukan sokongan. Sentiasa perlukan sokongan. Dia tidak akan membiarkan ada lagi mangsa kerakusan manusia lain yang bertindak seperti Adila. Apa yang Adila lakukan padanya, itu bukan salah Adila sepenuhnya.
            “Tekanan perasaan. Itulah yang mendorong tindakan isteri kamu. Dendam yang dipendam. Kebencian yang sentiasa disemai. Dan, bila tiba-tiba mendapat tahu dia dijangkiti penyakit ini, mungkin dia hilang punca. Lebih-lebih lagi gaya hidup begitu bukan di atas kerelaannya. Dia jadi bertambah marah... bertambah dendam. Yang dia perlukan adalah sokongan. Yang mana tidak pernah dia perolehi,”
            Itulah penjelasan yang diberi oleh doktor yang merawat Adila. Sepanjang kehamilannya, Adila tidak habis-habis menyalahkan diri sendiri. Dia perlu sentiasa teguh di sisi, itulah nasihat doktor. Dan itulah yang dia buat. Tanpa rasa bosan, dia terus berusaha membuat Adila dekat pada ALLAH. Lama-kelamaan Adila menjadi lebih positif. Dan dengan penjagaan yang sangat-sangat rapi juga doa yang tidak putus-putus, sekali untuk sepanjang kesedihan Adila, dia dapat melihat isterinya itu tersenyum lebar. Senyum bersama ucapan syukur yang tidak putus. Ternyata Nazmi bebas daripada virus yang menggerunkan itu.
            Selepas itu, Adila menghabiskan baki hidupnya dengan lebih tenang. Setiap malam sebelum tidur, Adila tidak pernah sekali pun lupa untuk memohon kemaafannya. Walau berkali dia memaafkan, berkali-kali juga Adila terus meminta maaf. Sehinggalah pada malam terakhir, apabila Adila tiba-tiba menyatakan dia maafkan semua perbuatan bapanya dan pagi keesokannya Adila tidak lagi sudi membuka mata untuknya. Adila pergi di dalam tidur. Meninggalkan dia untuk terus berjuang. Berjuang bersama virus yang turut tersebar. Kesal? Sukar untuk dia pastikan. Cuma, yang mampu dia tanamkan ke dalam hati... begini suratan untuknya, pasti bersebab. Dan sebagai hamba yang serba kekurangan, dia terima ujian ini.
            Perlahan dia mengeluh sambil menarik Nazmi ke pelukan. Mengucup kepala anak lelaki tunggalnya itu dengan penuh rasa kasih. Seperti juga Adila, dia sangat bersyukur kerana Nazmi tidak mewarisi virus pembunuh itu.


TAMAT

[11:35:50 PM] hos.getah: