Friday, November 21, 2008

Di Penghujung Rindu 2

Shahril bersandar malas kerusi. Matanya tajam merenung wajah ceria Julia. Melihat wajah itu, membuat dia teringat begitu banyak dugaan yang harus dia tempuhi untuk memiliki gadis ini. Akhirnya dia berhasil menyunting gadis yang sekian lama bertakhta di hatinya itu untuk menjadi suri hidupnya. Dia tersenyum senang. Bahagia dapat hidup bersama Julia sebagai pasangan suami isteri.
“Kita tunggu siapa ni, sayang?”dia mula bersuara setelah agak lama berdiam diri. Sudah mula dijentik rasa bosan dek lama menunggu. Julia memandang wajahnya. Wajah itu Nampak sedikit resah.
“Abang ni… tunggu sajalah. Sabar ya. sabar,”
“Abang memanglah sabar aje. Abang tengok Jue tu.. dah macam kucing hilang anak. Siapa yang Jue nak jumpa ni?,”
“Abang ni.. sabarlah. Mesti abang terkejut bila jumpa dia nanti,”
Sharhil tergelak kecil. Lucu melihat wajah Julia yang Nampak begitu teruja.
“Siapalah orangnya yang boleh mengejutkan abang tu ya? PM nak jumpa kita ke? Atau superstar?” soal Shahril separuh bergurau.
Julia tergelak kecil. Dia memandang wajah Shahril seketika. Kemudian dia mengalih pandangannya ke arah pintu restoran. Tiada sesiapa yang muncul di ambang pintu itu. Dia melihat jam di tangannya. Pukul 8.15. Tiadak datangkah Nurul Huda? Dia mengeluh perlahan. Tak mungkin gadis itu mungkir janji. Dia kenal benar dengan Nurul Huda. Janjinya pasti akan dikota. Namun, mungkinkah masa telah mengubah pendirian gadis itu? Mengubah sikap gadis itu? menjadikan gadis itu seorang yang memungkiri janji?
“Kenapa mengeluh?”lembut Shahril bertanya sambil mencapai jemari Julia. Perlahan dia mengusap jemari lembut isterinya itu. Julia Cuma tersenyum sambil menggeleng perlahan. Sekali lagi dia memandang ke arah pintu restoran. Sebuah senyuman terukir di bibirnya. Penantiannya mendatangkan hasil. Melihat senyuman yang tiba-tiba mekar di bibir isterinya, Shahril turut memandang ke arah yang sama. Sebuah senyuman seorang gadis yang memang amat dia kenali membuat dia terpaku seketika. Segera dia menoleh ke arah Julia. Julia tersenyum sambil mengangkat kening. Shahril turut tersenyum . Memang ini satu kejutan baginya. Nurul Huda melangkah laju menuju ke arah mereka. Berdiri di hadapan dua temannya itu bersama sekuntum senyuman yang cukup lebar.
“Sorry, I’m late. Sungguh-sungguh tak disengajakan. Sorry ya,”
“Never mind. Asal kau datang.. lambat sikit pun tak apa. Duduklah,” ujar Julia senang. Nurul Huda akur. Perlahan dia melabuhkan punggung ke kerusi. Dia memandang Shahril yang masih memandangnya dengan wajah terkejut. Dia tersenyum.
“Hai Shah. Apa khabar?” soalnya bersama senyuman. Shahril turut tersenyum.
“Well… I’m fine. What a surprise. Memang abang terkejut sayang,” ujarnya sambil memandang wajah Julia. Julia tersengih.
“Anyway, congratulation Shah. For your wedding. Akhirnya kamu berdua bergelar suami isteri. Aku tumpang gembira. Aku ingat kau orang berdua nak bergaduh sampai ke tua,” Nurul Huda bersuara sambil menghulurkan tangan, bersalaman dengan Shahril.
“Terima kasih,” jawab Shahril pendek.
“Mana best asyik bergaduh. Aku bergaduh pun, sebab Jue ni yang suka ajak bergaduh,”tokoknya bersama senyum gembira.
“Tolong sikit ya? abang tu yang selalu cari gaduh dengan Jue. Semua yang Jue cakap semua tak betul. Betulkan Huda? Bukan aku yang cari gaduh. Dia yang suka hentam cakap aku,”
Nurul Huda tersengih.
“Abang buat macam tu, sebab nak tarik perhatian. Nak suruh Jue pay attention kat abang. Tapi, lain pula jadinya. Asal orang hentam sikit, dia yang lebih-lebih naik angin…,”
“Mestilah. Asal buka mulut je, kena hentam. Asal buka mulut je, kena hentam… siapa pun akan naik angin,”
Nurul Huda tergelak.
“Okay…stop. Tak payahlah bergaduh lagi. Dah tualah. Buat malu je,”ujarnya bersama gelak kecil. Membuat Julia diam dan Shahril tersengih.
“Kami tak jemput kau. But, that’s not our fault. Kau hilang macam chipsmore,” Shahril bersuara tiba-tiba membuat Nurul Huda tergelak.
“Aku tahu. As long as kau orang masih ingatkan aku, itu pun dah memandai,”
“Memanglah kita orang ingat. Dulukan kita dah berjanji, yang kita akan keep in touch… forever. Tapi kau mungkir janji,” Julia bersuara perlahan. Di wajahnya terpamer rasa tidak puas hati terhadap temannya itu. Nurul Huda Cuma tersenyum. Namun, senyumannya kini, sedikit kelat. Julia sudah mula merajuk. Ternyata perangai sahabatnya ini tidak pernah berubah. Masih cepat merajuk seperti dahulu.
“Hai… dah jadi isteri orang pun suka merajuk lagi ke?” gurau Nurul Huda. Cuba untuk mengembalikan keceriaan Julia. Julia tersenyum kecil mendengar kata-kata itu.
“Dan kau…masih pandai hilangkan rajuk aku. Seperti dulu juga ya,” Julia membalas kata-kata Nurul Huda dengan wajah yang sedikit ceria. Shahril Cuma tersenyum melihat gelagat dua wanita di hadapannya. Dua sabahat yang sudah lama terpisah. Nurul Huda pergi meninggalkan teman-teman macam itu sahaja. Meninggalkan seribu persoalan bukan sahaja di hatinya. malah di hati teman-temannya yang lain juga.
“Ke mana kau menghilangkan diri?” soal Shahril setelah agak lama menjadi pemerhati. Ingin mendengar cerita Nurul Huda.
“Aku further study kat UK. Bermastautin di sana. Cukup? Need more explanation?”
“Sampai lupa kawan-kawan kat sini?” soal Julia dengan nada merajuk.
“Alaa… merajuk lagi. No. No.. Aku tak pernah lupakan kau orang semua. Aku ingat. Sentiasa bermain kat fikiran aku ni. Cuma jarak yang memisahkan kita. Seriously, aku tak pernah lupakan kawan-kawan aku,”
“Tak pernah lupa, sampai tak jemput ke perkahwinan kau. Tak sempat atau apa? Apa alasan yang kau nak bagi?” soal Julia masih tidak berpuas hati dengan penjelasan Nurul Huda. Soalan yang membuatkan Nurul Huda terdiam. Juga membuatkan Shahril sedikit terperanjat. Kejutan lagi. Nurul Huda sudah berkahwin? Dia memandang wajah itu. Seakan tidak percaya dengan cerita yang baru meniti di bibir isterinya.
“So, kau dah kahwin?” soal Shahril sambil memandang wajah Nurul Huda yang terkedu.
“I’m sorry about that, Julia. Aku tak tahu macam mana nak explain, and… I really not interested to talk about my marriage. Change topic, please…”
“Apa nak buat. Aku tak boleh paksa kau,” Julia bersuara hampa. Wajah Shahril turut hampa. Sangkanya dia dapta mengorek cerita di sebalik kehilangan temannya itu.
“Hei.. janganlah macam ni. Aku tak nak rosakkan pertemuan ni,”
“Kau dah pandai berahsia,”Julia bersuara perlahan. Sudah berjauh hati. Nurul Huda mengeluh perlahan.
“I’ll tell you. Someday. But not today ok?” Nurul Huda cuba berdiplomasi. Ternyata berjaya membuat Julia tersenyum semula. Dia turut tersenyum. Sekurang-kurangnya, taktiknya mendatangkan hasil. Suasana yang agak suram tadi kembali ceria.
“Kau dah janji dengan aku. Aku akan tuntut nanti,”
“Aku akan tunaikan janji aku. Tapi bila dah sampai masanya nanti,”
Julia mengangguk sambil tersenyum senang. Shahril kekal sebagai pemerhati. Itu perjanjian antara orang perempuan. Dia tidak termasuk di dalam agenda itu.
“Kau tak bawa anak kau sekali?”
Shahril terkedu. Satu lagi soalan Julia membuat dia lebih terkejut.
“Wait! Kau dah ada anak?” soal Shahril tiba-tiba. Memang terkejut dengan berita baru yang keluar dari mulut isterinya itu. Nurul Huda hanya tersenyum. Perlahan dia mengangguk. Di kepalanya bagai sudah terbayang yang hidupnya selepas ini bakal berdepan dengan masalah. Masalah yang cuba dia elak selama lima tahun kebelakangan ini.
“Kau tak nampak macam seorang ibu. Macam anak dara,”
Nurul Huda tergelak.
“Mengarutlah kau ni Shah,”
Shahril tersenyum.
“Kau muncul dengan pelbagai kejutan. Kahwin tak cakap. Even, cakap pasal perkahwinan kau pun, kau tak nak. Now, anak pula,”Shahril bersuara dengan nada tidak percaya.
“Kenapa tak bawak sekali?” soal Julia lagi.
“Dia leka dengan mak saudara aku. Tak naklah aku kacau. Lagi pun dia tu nakal. Susah nak handle. Nanti, tak pasal-pasal rosak pertemuan ni,”
“Aku teringin nak tengok anak kau. How old is he?”
“Four,”
“Empat tahun? That’s mean, kau kahwin sebaik kita habis belajar? And you keep it as a secret? Cukup lama kau berahsia ya?,” Ujar Julia sambil merenung mata Nurul Huda. Nurul Huda tersenyum nipis. Hatinya amat berharap agar kata-kata Julia tidak berakhir dengan satu lagi soalan yang bisa membuat dia terdiam lagi. Seolah-olah faham dengan apa yang sedang bermain di hati Nurul Huda, Julia tidak lagi mengajukan soalan. Walhal di kepalanya berserabut dengan seribu persoalan.
“So, lepas habis belajar dulu, kau orang masih saling berhubung ke?”soal Nurul Huda Cuma mengubah topic perbualan.
“Masih. Dan macam-macam dah berlaku selama empat tahun ini. Nanti, bolehlah kita berkumpul ramai-ramai ya. Buat reunion. Macam mana? Mesti best kan?” tiba-tiba Julia memberi cadangan yang seolah-olah mahu melucutkan ulu hatinya. Mengarut.! Betul-betul mengarut.
“Selalu jumpa dengan kawan-kawan yang lain ke?” sekali lagi dia mengajukan soalan. Sekadar untuk menutup wajah yang tergamam dek kerana terkejut mendengar cadangan bernas Julia.
“Selalu,” jawab Julia sepatah. Nurul Huda diam. Mudah saja wajah-wajah kenangan muncul di mindanya. Bagaimana kehidupan Fairuz sekarang? Sudah bertemu dengan pengganti idaman hatikah dia? Kasihan lelaki itu. Tangannya bertepuk sebelah. Namun, cintanya teramat utuh.
“Aku akan tunggu sampai jodoh aku dengannya, Huda. Itu janji aku pada diri aku sendiri. InsyaAllah kalau ada jodoh, dia tetap akan menjadi milik aku,”
Kata-kata itu terngiang-ngiang di telinganya. Cinta Fairuz Cuma dia yang tahu, sebagaimana cintanya, juga Cuma Fairuz yang tahu. Ingin sekali dia bertemu dengan temannya yang satu itu. Nampaknya, Fairuz teguh memegang janji. Kalau tidak, masakan Julia tidak tahu cerita yang terpendam selama lebih tujuh tahun itu. Cerita yang mengajarnya erti cemburu dan juga erti sayang. Meski cemburu dan sayangnya tiada siapa yang tahu. Namun, kesannya tersemat di hati hingga ke hari ini.
“Huda! Huda!,”
Nurul Huda tersentak apabila namanya dipanggil bertalu. Dia mengelamun rupanya.
“Jauh melamun. Ingatkan siapa?” Shahril pula membuka bicara. Nurul Huda menggeleng perlahan.
“So, apa kau buat sekarang?” Shahril mula mengorek maklumat
“Aku baru balik ke sini. Belum terfikir lagi. insyaAllah next week aku ada satu temuduga kat KL,”
“Baguslah tu. Semua akan berkumpul di satu tempat. Senanglah nak jumpa. Kan abang?”
Shahril mengangguk perlahan sedang Nurul Huda tersenyum kelat. Berkumpul? Tidak mungkin. Dia tidak mahu muncul di dalam perhimpunan itu. namun, mampukah dia menolak lagi? Kuarkah dia untuk berdepan dengan pelbagai situasi yang cuba dia elak selama ini? Dadanya berombak tiba-tiba.

****

4 comments:

norul'ainmatsom said...

nak lg,,nak lg..
thanks k hanni...

nati pjg2 lg yek...

Anonymous said...

rase cm pnah bce laa..kt mane ea?

misz nana said...
This comment has been removed by the author.
misz nana said...

xpe kak hanni..
take ur time..
hepi holiday k..

[11:35:50 PM] hos.getah: