Tuesday, January 27, 2009

Di Penghujung Rindu 7

Mata Julia terus melekat pada wajah Nurul Huda dengan perasaan yang sedikit terbuku. Gadis itu Nampak leka melayan perasaannya sendiri. Jemarinya dibiarkan terus bermain-main di bibir gelas minumannya. Jelas Nurul Huda hanyut di dalam dunianya sendiri. Membangkitkan rasa geram di hati Julia. Nampaknya pertemuan yang dia harapkan ceria dan riuh dengan pelbagai cerita, menjadi satu pertemuan yang sunyi dan sepi. Tidak ubah seperti dua insan yang saling tidak mengenali terpaksa berkongsi meja yang sama.
“Huda…kau ada plan lain ke ?”,
Nurul Huda sedikit tersantap. Segera dia mengangkat muka. Bersua dengan wajah Julia yang sedikit muram. Segera sekuntum senyum terukir di bibirnya. Menanggapi renungan Julia yang kelihatan sedikit tegang.
“Sorry…?”,dia bersuara sambil tersengih. Dia gagal menangkap soalan Julia. Salah dia, kerana terlalu leka melayan perasaan yang berkecamuk.
Julia mengeluh perlahan sambil bersandar ke kerusi. Terus merenung Nurul Huda geram.
“Aku tanya…kau ada plan lain ke hari ni ?”, Julia mengulangi soalannya. Melihat wajah Nurul Huda yang terpinga-pinga, dia yakin Nurul Huda langsung tidak menumpukan perhatian padanya.
“Plan ? Plan apa?”, Nurul Huda membalas soalan Julia, juga dengan satu soalan. Hairan sebenarnya mendengar soalan itu. Julia tersenyum sumbing. Terasa agak kaku untuk dia terus berkomunikasi dengan Nurul Huda. Nurul Huda sudah banyak berubah. Lebih banyak membisu. Dan lebih banyak melamun. Pertemuan ini terasa sedikit hambar.
“Am I bothering you, Huda ?”, Julia bertanya perlahan. Dia perlukan penjelasan. Mungkin Nurul Huda tidak gembira dengan pertemuan ini. Mungkin Nurul Huda tidak mahu berjumpa dengannya. Mungkin Nurul Huda tidak mahu meneruskan hubungan persahabatan ini. Terlalu jelas di matanya, Nurul Huda kelihatan langsung tidak gembira. Tidak seperti dia yang terlalu teruja untuk terus berjumpa dan berkongsi cerita dengan teman lamanya itu. “Kenapa kau cakap macam tu ?”, Nurul huda bersuara pantas. Dapat dia rasakan, Julia sudah berkecil hati. Itulah Julia. Terus kekal dengan sifat sensitifnya yang tidak pernah hilang. Jemari Julia digenggam erat.
“Kenapa kau tanya macam tu?”, sekali lagi Nurul Huda mengajukan soalan yang sama. Julia megeluh perlahan.
“Yalah. Kau macam tak happy je jumpa aku.Termenung sana. Melamun sini. Aku yang jadi boring tengok kau macam ni,”
Nurul Huda tergelak kecil. Itu punca soalan Julia rupa-rupanya.
“I’m so sorry. Aku tak bermaksud nak buat kau jadi boring. Aku pun tak tahu kenapa aku selalu leka melayan perasaan sendiri. Tak di sengajakan. Ok! Jangan salah faham tau. Aku ulang sekali lagi. Tak disengajakan”,
Julia tersenyum. Hatinya kembali berbunga melihat tawa Nurul Huda. Sudah ceria seperti dahulu. Itulah yang dia harapkan dari Nurul Huda.
“Kau ada masalah ya?”, dia bertanya lagi setelah tawa Nurul huda sedikit reda. Nurul Huda tersenyum kecil sambil menolak rambutnya ke belakang. Soalan Julia…tiada jawapan.
“Jangan nak mula lagi. Jawab soalan aku.”
Nurul Huda tergelak lagi. Amaran Julia kedengaran lucu di telinganya.
“Honestly…I don’t know. Aku tak pasti sama ada aku ni ada masalah atau tidak. Kalau pun ada..aku tak pasti apa masalah aku.”
Julia menongkat dagu.
“Pelik bunyinya. Daripada jawapan itu, aku cukup pasti, kau memang tengah bermasalah.”,
Nurul Huda cuma menggelengkan kepala bersama sekuntum senyum nipis. Matanya meliar dilayangkan ke persekitaran restoran. Menikmati aturan hidup manusia di sekelilingnya. Aturan hidup yang begitu variasi.
“Oh ya! Your interview. How is it?”,Julia bertanya lagi. Tidak mahu memberi ruang untuk Nurul Huda melamun lagi. Nurul Huda diam seketika. Mengingatkan temuduganya itu, membuat nafasnya menjadi pendek. Bukan temuduga yang meresahkan sebenarnya. Tapi, pertemuan pertama dengan majikannya yang membuat dia resah.
“Temuduga aku? Lebih baik jangan cakap,”
Julia kerutkan kening.
“Kenapa? Tak dapat ke?,”
“Alhamdulillah, dapat. Dah seminggu pun aku mula kerja,”
“Okaylah tu. Dah tu, apa yang buat kau tak mahu cakap pasal kerja kau ni?,”
Nurul Huda mengeluh perlahan. Memandang wajah Julia.
“Bos aku,”
Julia tersengih.
“Hai… takkan baru seminggu kerja dah kena goda dengan bos kot?,”
“Lebih dari itu kot…,”
“Maksud kau?”Julia bertanya dengan nada sedikit hairan.
“Firhan,”
Julia termangu seketika. Nama Firhan seperti terlalu biasa padanya. Ligat kepalanya cuba membentuk manusia yang bernama Firhan itu. Kemudian senyumnya melebar.
“Jangan beritahu Firhan yang kau sebut ni, Firhan tu…,”
Nurul Huda mengangguk bersama wajah yang langsung tidak ceria. Julia tergelak.
“Firhan tu, majikan kau?,”soalnya bagai tidak percaya. Dan, gelaknya disambung lagi.
“Janganlah gelak,”
Mendengar kata-kata Nurul Huda hanya membuat gelak Julia semakin riuh.
“Takdir betul. Dalam banyak-banyak manusia dalam Malysia ni, kau terpaksa berkongsi tempat kerja dengan buaya tembaga tu?,”
“Bad luck,”
“Maybe good luck…,”
Nurul Huda mencebik. Apa yang bertuahnya apabila saban hari dia terpaksa berdepan dengan Firhan. Berdepan dengan seribu macam kerenah lelaki itu.
“Aku dengar sampai sekarang dia still single. Tak kahwin-kahwin lagi,”
“Entah. Aku tak tahu. Bukan hal aku pun,”
Julia tergelak. Melihat wajah Nurul Huda yang kelat melahirkan satu déjà vu padanya. Wajah kelat itu pernah dia lihat bertahun-tahun dulu. Sebabnya juga sama. Firhan. Satu-satunya lelaki yang berjaya menghapuskan senyum di bibir Nurul Huda. Berhadapan dengan Nurul Huda saat ini, terasa seperti berhadapan dengan Nurul Huda di zaman belajarnya. Dan, dia suka akan situasi ini.
“Firhan tu sekarang dah kosong semula. Aku dapat tahu dia dah break up dengan girl baru dia,”
“Apa kena mengena dengan aku? Bukan urusan aku pun, dia bercinta dengan siapa. Dia break up dengan siapa,”
“Memanglah ada kena- mengena dengan kau. Dia break up sebab kau,”
“Apa pula?,”
“Dia suka kat kau,”
“Mengarutlah,”
“Betul. Dah banyak kali dia risik pasal kau kat aku. Dia betul-betul sukakan kau,”
“Aku tak suka dialah,”
“Kenapa?,”
“Sebab…sebab dia tu playboy,”
“Kalau dia berubah?,”
“Kucing tak pernah lupa pada ikan. Aku tak percayalah dia boleh berubah. Lagipun, aku tak suka dialah,”
Julia tersenyum.
“Hey!,”
Sapaan Nurul Huda membuat Julia tersentak.
“Kenapa ni? Tiba-tiba senyum sorang-sorang?,”
Julia tersenyum lagi. Rupa-rupanya dia sempat menyeret kenangan ke mindanya.
“Aku teringatkan kau dan Firhan. Dan cinta tidak berbalas seorang playboy terhebat. Firhan yang malang,”
“Cukuplah cerita pasal dia,”
“Macam mana dia sekarang? Aku pun dah lama tak jumpa dia. Aku Cuma dengar, dia kini dah ambil alih syarikat keluarganya. Tapi, serius…aku dengar sampai sekarang dia masih belum kahwin,”
“Apa yang pelik? Playboy…takkan nak kahwin cepat-cepat,”balas Nurul Huda selamba.
“Amboi… kutuk bos sendiri Nampak,”
Nurul Huda tersenyum.
“Macam mana reaksi dia bila tahu kau kerja dengan dia?,”
“Cukup untuk buat aku rasa rimas,”
Julia tersenyum. Nampaknya perasaan Nurul Huda pada Firhan tidak pernah berubah.
“Aku hairanlah. Firhan tu, idola perempuan. Tapi, kau… sebelah mata pun kau tak nak pandang dia,”
“Tak nak cakap pasal dialah,”
“Mungkin dia masih tunggu kau kot?,”
“Mustahillah,”
“Tak ada yang mustahil. Sebab aku tahu dia betul-betul kecewa bila kau terus tolak dia dulu,”
“Ju..please. Cakap pasal lain,”
Julia mengeluh perlahan. belum paus sebenarnya bercerita tentang Firhan.
“Yalah..yalah. Stop cakap pasal Firhan. So, nak cakap pasal apa?,”
Nurul Huda menjungkit bahu.
“Cakap pasal kitalah. Kau dah ada kat sini, senang hati aku. Bolehlah kita jadi macam dulu-dulu,”
“Macam dulu-dulu?,”
“Ya. Maksud aku… sekarang kita boleh berkumpul seperti dahulu. Aku, Shahril..Kimi..Fairuz..Lia dan kau. Tak sabar rasanya aku nak berkumpul ramai-ramai”,
Nurul huda tersenyum sumbang melihat wajah Julia yang teruja. Satu lagi berita buruk untuknya. Bersediakah dia untuk berdepan dengan situasi sebegitu? Atau..berangkali sudah tiba masanya dia belajar menerima kenyataan? Satu hari pasti dia akan bertemu dengan Hakimi. Dia tidak boleh lari dari kenyataan itu buat selama-lamanya. Itu satu kenyataan yang tidak boleh dia sangkal. Sama ada kemunculannya disenangi Hakimi atau tidak, itu bukan persoalannya. Dia harus bersedia terima segala kemungkinan. Kalau Hakimi terus menghukumnya atas keterlanjuran mereka dulu, dia harus terima. Sebab apa yang berlaku bukan salah Hakimi. Dia yang bersalah. Dia yang lupa pada janji. Janji yang dia sendiri ikrarkan.
“Sesekali, datanglah rumah aku. Kita makan malam sama-sama. Boleh ya.”
Nurul Huda diam seketika. Ingatannya pada Hakimi memaksa dia mengambil sedikit masa untul memproses kata-kata Julia.
“Boleh ya?,”Julia bertanya lagi.
“I’m not sure. Tengoklah nanti.”, Nurul Huda menjawab dengan nada acuh tidak acuh. Matanya sempat menjeling melihat reaksi Julia, sambil menyembunyikan senyumnya. Julia yang menyedari dirinya sedang dipermainkan, pantas mencubit peha Nurul Huda, membuat gadis itu terjerit kuat.
“Sakit lah Ju. Tengok, semua orang pandang kita tahu!”, ujar Nurul Huda menahan sakit dan malu sekaligus. Pipinya terasa menebal apabila beberapa pasang mata melekat pada wajahnya. Julia tergelak kecil.
“Lain kali, jangan main-main dengan Julia tau.”,
Nurul Huda mencebik sambil menggosok pehanya yang sakit. Julia turut menggosok peha gadis itu, apabila melihat wajah Nurul Huda yang kesakitan.
“Alaa…kena cubit sikit pun tak boleh.”, ngomelnya sambil menggosok tempat cubitannya.
“Sikit kau kata? Mesti dah lebam ni.”
Julia tergelak.
“Sorry lah. So…macamana dengan jemputan aku tu?. Boleh ya? Bawa anak kau sekali.”
Nurul Huda tersenyum. Pelawaan ini, kalau ditolak, bakal membuat senyum Julia hilang lagi.
“Insya Allah. Kalau ada kelapangan. Tapi aku sorang saja lah. Bawa anak aku pun…nak buat apa. Buat kecoh kat rumah kau?”
Julia mengeluh kecil.
“Lantak kau lah Huda. Janji kau datang.”
Nurul Huda tersenyum kecil. Harap-harap apa yang dia lakukan ini betul. Matanya memandang wajah Julia. Ada sesuatu yang tersimpan di hati. Hatinya memberontak ingin mengajukan pertanyaan kepada Julia. Ingin sekali dia tahu segalanya tentang Hakimi. Namun lidahnya menjadi kelu. Soalan demi soalan cuma berlegar di benaknya sahaja. Tidak mampu untuk diluahkan. Dalam diam, dia sebenarnya rindukan Hakimi. Terlalu rindukan lelaki itu. Biarpun Hakimi bukan lagi miliknya, namun rindu ini tetap beraja di hati. Harapannya cuma satu. Janganlah rindu ini menjadi penghalang kebahagian lelaki itu. Dia tidak mahu Hakimi menderita lagi. Cukup sekali dia mengheret Hakimi ke dunia kepura-puraan. Cukup sekali dia menyiksa Hakimi dengan ikatan yang mengelirukan. Itu semua sudah berlalu. Itu semua sudah berakhir bagi Hakimi. Hakimi berhak mengecepai kebahagiaannya sendiri. Hakimi berhak tersenyum bahagia bersama cintanya. Dan dia tidak patut terus menjadi penghalang. Jadi…biarlah rindu ini cuma terpendam di sudut hati. Semoga, kemunculannya kali ini tidak membekas luka lama di hati Hakimi.
“Huda…melamun lagi?,”
Nurul Huda tergelak halus.
“Aku rindu kau orang semua,”akhirnya dia bersuara perlahan. Julia tersenyum.
“Don’t worry, kita semua sudah sama-sama berada di sini. Bila-bila masa kita boleh jumpa. Dan, macam-macam kejutan kau boleh jumpa nanti,”
Nurul Huda Cuma mendengar.
“Okaylah. Cukuplah bersembang. Nanti kita kena halau. Dah lama kita kat sini, order pun belum,”
Nurul Huda tergelak besar. Betul juga.
“Okay..okay.. sebelum kena halau, baik kita cepat-cepat order,”
Julia turut tergelak sambil mencapai menu di atas meja.
****

11 comments:

misz nana said...

harap2 time huda g rumah julia nanti, hakimi ada sekali..
aduhh.. x sabar tunggu huda n hakimi jumpa..

nurhakim said...

best..tpi asal kak hanni lmbt sgt post cte nie???
dah lpa dah jln cte nie..huhu
hope pas nie kak hanni cpt2 smbng ek...

aqilah said...

aahlah hanni, akak tak sbr nak baca part nurul bertemu dgn hakimi. please..................

Anonymous said...

bestnya hampir2 nk jumpe kimi ni
tapi,,,lambat lagi ke k.hanni nk link yg lain???
x sabar ni.
cepat2 yeeeeee..k.hanni

Anonymous said...

best la kak hanni x sbr nk tau apa jd antra kimi n huda bila jmpa nty..

puteri_mukhriz said...

eeee..bestnya dia hampir nk jumpa hakimi dh tue..go go julia..hehehe....thanks...

silya_aquarius said...

best2x. sambung cepat2 yer kak hanni bila ada idea yer

Anonymous said...

smbg la cpt2 cite nie...
best la...

keSENGALan teserlah.. said...

apela yg terjd kat huda ngn kimi dlu ek??
huhu..
tertnye2 nieh..
isk2..
smbung2..

atashinci said...

yes...sye pun teruja nk tau bile huda jmpe kimi.....
msti huda terkejut tau kimi xkawin dgn awek dia...n kimi mesti nk tau ank tu ank sape.....
tpi...betullh hanni sye [pon dh lpe jln cite ni....kne bce n3 sebelum ni bru fhm dgn lbj jelas....
ape2 pon cpt2 smbung yer....

Anonymous said...

kak kenapa episod 8 n seterusnye x blh bukak?sedihnyerrrrr...

[11:35:50 PM] hos.getah: