Tuesday, December 23, 2008

Di Penghujung Rindu 5




Fairuz bersandar malas di kerusi. Melepaskan penat yang masih bersisa. Sesekali matanya melekat pada jam yang tergantung di dinding sebelum matanya beralih. Memerhati Camelia yang sedang menyusun gubahan bunga segar di meja bulat di hadapan kaunter. Sungguh tekun wanita itu. Memang kalau dapat bunga, Camelia lupa segalanya. Senyum kecil terukir di bibir. Melihat wajah Camelia, mengingati bahagia yang dia kecapi sekarang, begitu mudah fikirannya melayang mengingati seorang gadis yang pernah bergelar sahabatnya. Begitu pantas mindanya membentuk seraut wajah milik Nurul Huda. Seorang gadis yang cukup baik pada pandangan matanya.
Sekelip matanya, wajah Camelia hilang. Yang muncul di fikiran saat ini adalah wajah tenang Nurul Huda. Dia senyum sendiri. Terdetik rasa hairan di hatinya. Walau setenang mana wajah itu, entah kenapa cukup mudah untuk dia melihat jiwa Nurul Huda yang sentiasa berkocak hebat. Antara dia dan Nurul Huda ada satu keserasian. Keserasian untuk membaca hati masing-masing. Keserasian untuk mengorek rahsia masing-masing. Dan keserasian untuk berkongsi kecewa masing-masing. Tiga tahun dia mengenali Nurul Huda. Tiga tahun dia, Nurul Huda, Camelia, Julia, Shahril dan juga Hakimi menjadi teman di kampus. Teman yang cukup akrab. Dan persahabatan yang cukup istimewa. Begitu istimewa sehingga persahabatan itu kekal sehingga ke saat ini.
“Kau cemburu ya?”soalnya pada Nurul Huda pada satu ketika, di tahun ke tiga pengajian mereka. Nurul Huda terpinga-pinga. Mata Nurul Huda yang sedari tadi melekat pada Hakimi dan Camelia kini beralih kepadanya.
“Apa kau cakap?”laju soalan muncul dari bibir gadis itu sambil tangannya cepat-cepat membuka buku di hadapannya. Pura-pura sibuk menyalin nota ke dalam buku catatannya. Dia amat pasti Nurul Huda sedang berpura-pura.
“Hello makwe. Buku ni, kau baru ambil dari rak tu. Kau belum baca lagi. Macam mana kau boleh senang-senang catat nota pentingnya? Dah tu ambil nota dari belakang pulak tu,” Fairuz bersuara perlahan sambil menutup buku di hadapan Nurul Huda. Tersengih panjang melihat wajah Nurul Huda yang berubah warna.
“Aku dah bacalah semalam. So, hari ni aku terus take note jelah,” Nurul Huda berdalih sambil menggosok dahi. Malu kerana perbuatannya disedari. Membuat Fairuz tergelak kecil.
“Dahlah tu. Jangan nak tipu aku lah. Kau ingat aku tak perasan ke? Aku perasan,sejak akhir-akhir ni kau selalu sangat perhatikan si Kimi dengan Lia tu. Kau cemburu ya? Kau suka kat Kimi ya? Sejak bila? ”
“Hey! Mana ada. Pandai kau nak reka gossip ya. Aku cili mulut tu, baru tahu,”
Fairuz tergelak kecil. Cuma untuk timbulkan suasana kurang senang di kalangan pengunjung perpustakaan yang lain.
“Aku tahulah. Kau tak akan boleh tipu aku. Tengok muka kau. Memang aku dah tahu apa ada kat dalam hati kau tu. Cepatlah. Kongsi dengan aku,”
“Mana ada. Perasaan kau saja tu. Mungkin kau yang cemburu kot. Lepas tu, nak sedapkan perasaan kau sendiri, kau cakap aku pula yang ada hati dengan Kimi. Ni…aku nak bagi nasihat ni. Kalau kau betul-betul ada hati pada Lia tu… baik kau cepat-cepat beritahu dia. Nanti terlepas peluang, jangan menyesal,” Nurul Huda membidas kata-kata Fairuz, membuat lelaki itu terdiam.
Fairuz tersenyum perlahan. Teringat kata-kata Nurul Huda. Cukup banyak kenangannya dengan Nurul Huda. Kalaulah dia dapat bertemu dengan Nurul Huda. Terlalu banyak perkara yang ingin dia kongsikan bersama gadis itu. Terlalu banyak perkara yang jauh menyimpang dari reality yang Nurul Huda tinggalkan bertahun dulu. Nurul Huda lepaskan haknya demi Camelia dan Hakimi. Namun, hari ini, ternyata takdir Tuhan mengubah segalanya. Camelia menjadi surinya dan Hakimi terkapa-kapai sendirian mencari arah bahagia yang hilang. Bukan salah sesiapa. Cuma aturan takdir yang menyusun gerak peristiwa mengikut kehendakNya. Bukan mengikut kehendak Camelia. Bukan mengikut kehendak Hakimi. Juga bukan seperti yang Nurul Huda harapkan. Walau apa pun, yang dia tahu, aturan takdir itu telah membawanya kepada bahagia yang dia tunggu selama bertahun. Dia pernah berputus harap apabila Hakimi dan Camelia membuat keputusan untuk berkahwin. Namun, mungkin jodoh, Camelia mencarinya di saat-saat akhir. Menolak Hakimi seminggu sebelum lelaki itu bergelar suaminya. Puncanya? Dia sendiri sudah dapat meneka.
“Abang… Kenapa ni? Senyum sorang-sorang. Apa yang abang fikirkan tu?”
Fairuz tersentak kecil. Soalan Camelia menyedarkannya daripada lamunan yang panjang. Bibirnya mula mengukir senyum. Perlahan dia mengangkat punggung. Sambil melangkah memerhati jambangan-jambangan bunga plastic bermacam jenis yang tersusun elok di atas rak. Tangannya mencapai setangkai mawar merah yang segar sambil menapak ke arah isterinya.
“Untuk isteriku yang tersayang. I love you… very much,” Fairuz bersuara romantis sambil menghulurkan setangkai mawar di tangannya itu kepada Camelia. Membuat Camelia tersenyum lebar. Bunga itu diambilnya, sambil tunduk mencium kelopak mawar merah itu. Kesempatan itu diambil oleh Fairuz untuk mengucup lembut kepala Camelia. Nor Zetty yang sempat memandang adegan romantis suami isteri itu, Cuma tersenyum kecil. Fairuz memang seorang suami yang baik dan romantic di matanya. Di sebalik sikapnya yang suka berseloroh dan menyakat, dia cukup suka melihat layanan Fairuz pada Camelia. Layanan lelaki itu penuh dengan cinta dan kasih sayang.
“Terima kasih bang,”
Fairuz tersenyum sambil mengurut perlahan bahu isterinya itu.
“Tapi, kedekut. Nak bagi bunga… tapi ambil bunga kat kedai Lia. Sayang nak keluar duit ya?”
Fairuz tergelak kecil. Mengusap perlahan belakang Camelia sebelum dia melabuhkan punggung ke kerusi. Duduk di situ sambil merenung wajah Camelia yang kembali serius. Serius dengan jambangannya semula.
“Tak penat ke? Jom lah kita balik. Baby nak rehat tu?”
“Kejap lagi bang,”
Fairuz mengeluh pendek. Malas mahu mendesak.
“Apa yang abnag fikirkan? Senyum sorang-sorang?,”
“Tak ada apa-apa,”
“Takkan tak ada apa-apa. Kalau tak ada apa-apa, kenapa senyum-senyum?,”
“Amboi….,”Fairuz bersuara lucu sambil bergerak ke sebelah Camelia. Perlahan tangannya menyentuh perut Camelia yang membuncit.
“Tengoklah mama tu. Sejak baby ada ni, mama jadi cemburu betul. Papa senyum pun dah tak boleh tau, baby,”Fairuz bersuara dengan nada mengadu sambil tunduk mengucup perut wanita itu. Membuat Camelia tergelak. Membuat Nur Zetty tersenyum malu. Terus dia tunduk di kaunter. Buat-buat sibuk dengan kerjanya.
“Lia bukan cemburulah. Lia Tanya saja,”
Fairuz tersenyum sambil tangannya mencari jemari Camelia.
“Abang senyum gembira. Gembira pada takdir yang menyebelahi abang,”
“Maksud abang?,”
“Lia pun tahu maksud abang,”
Camellia tersenyum kecil. Betul kata Fairuz. Mungkin dia tahu apa yang lelaki itu maksudkan.
“Tak pernah Lia sangka selama ni, Lia tak tahu pun ada seorang lelaki yang menyimpan cinta sebeini besar pada Lia,”
“Lia yang tak nak tahu,”
Camelia tersenyum panjang. Benarkah dia yang tidak mahu tahu? Entahlah.
“Yalah. Abang tak romantic macam Kimi. Tak gentleman macam Kimi…,”
“Abang ni. Semua tu dah berlalulah. Dah jadi kenangan,”
“Abang tahu. Abang relakan semua tu tinggal jadi kenagan manis di ingatan sayang. Cinta pertama, mana mungkin boleh luput di hati kan?,”
“Lia yakin, cinta tu dah luput. Dah tak ada di hati Lia. Yang ada, Cuma cinta dan kasih sayang abang yang melimpah-limpah buat Lia,”
“Betul ke?,”Fairuz bersuara lembut. Camellia mengangguk perlahan.
“Abang tak yakin,”
Camellia mengangkat muka. Memandang wajah Fairuz yang mengukir senyum pelik.
“Kenapa abang cakap macam tu? Abang curuga pada Lia?,”
“Tak. Abang tak curiga pada Lia. Cuma, abang rasa, Lia tak pasti dengan perasaan sendiri,”
“Lia dah lupakan Kimi, bang. Sekarang, cinta dan hidup Lia Cuma untuk abang. Bukan lagi untuk Kimi,”
“Tapi, Lia tak gembira bila Mar beritahu Huda dah kembali. Kenapa? Kenapa Lia tak gembira?,”perlahan Fairuz berbisik di telinganya. Membuat dia tersentak. Tersentak pada jeritan perasaannya sendiri. Nama itu sekali lagi berjaya membuat perasaannya berkecamuk.
“Betul kan kata abang?,”
“Bukan Lia tak gembira. Jauh sekali Lia nak rasa cemburu pada Kimi. Antara kami dah lama berakhir. Cuma, entahlah. Lia pun tak pasti. Lia tak tahu nak cakap macam mana. Bila teringatkan Huda, Lia rasa macam teruk sangat. Susah nak explain. Tapi, sumpah bang. Tak ada kena mengena dengan perasaan lama Lia pada Kimi,”Camelia bersuara dengan nada tertahan. Cuba juga untuk mengawal alunan suaranya. Tidak mahu perbualan mereka itu sampai ke telinga Nor Zetty.
“Baguslah kalau macam tu. Abang, kalau boleh tak nak Lia berdendam dengan Huda. Lia tak marahkan Huda kan?,”
Camellia menggeleng laju.
“Dah tentu Lia tak dendam dengan dia. Cuma, kalau marah tu…. Mungkin Lia marahkan dia. Marah dengan apa yang dia dah buat pada Lia. Lia rasa teruk. Lia rasa kejam. Semuanya sebab Huda,”
“Bukan salah dia sepenuhnya. Bukan salah Lia. Bukan juga salah Kimi…,”
Camellia diam. Buntu memikirkan perasaan sebenarnya pada Nurul Huda. Marah? Sedih? Kecewa? Geram? Dia sendiri tidak tahu.
“Kak Lia…”
Camellia menoleh. Nor Zetty tersengih dari meja kaunter.
“Hmm.. ada apa Zetty?”soalnya sambil memandang wajah pembantu kedainya. Nor zetty tersenyum kecil.
“Zetty nak tanya sikit boleh tak?”
“Tanyalah. Macam tak biasa pula. Apa yang Zetty nak tanya?”
Nor Zetty diam seketika. Dia teringat peristiwa di rumah Julia. Persoalan yang bermain di fikirannya belum terjawab. Dia tidak berpuas hati selagi teka teki di hatinya itu tidak terjawab. Dia jadi hairan apabila setiap wajah pada malam itu bertukar peliks ebaik nama Nurul Huda disebut.
“Nurul Huda… dia tu siapa?”
Mendengar soalan Nor Zetty, Camelia diam. Soalan itu dibiarkan sepi tanpa jawapan. Fairuz menatap wajah isterinya yang sedikit keruh. Ada rasa kurang senang di hati Camelia pada Nurul Huda. Hati Fairuz mula menokong tekaan firasatnya. Barang kali sukar untuk Camelia terima kenyataan. Kenyataan yang memang pahit untuk tiga hati milik Camelia, Nurul Huda dan Hakimi.
“Nurul Huda tu kawan kami. Salah seorang kawan baik kami,”akhirnya Fairuz menjawab soalan Nor Zetty bagi pihak Camelia. Nor Zetty mengangguk perlahan.
“Tapi… kenapa semua terkejut bila kak Ju sebut nama tu?”
“Of course lah kami terkejut. Kami lost contact dengan dia dah lima tahun lebih kot. Jadi, bila tiba-tiba Julia beritahu yang dia ada jumpa Nurul Huda… memang kami terkejut besar,”
“Macam mana orangnya?”soal Nor Zetty lagi. Fairuz tidak terus menjawab. Matanya sekali lagi dipaku kemas pada wajah Camelia. Wajah itu ternyata sudah hilang seri.
“Lia… are you ok?”soal Fairuz tanpa menjawab soalan Nor Zetty. Camelia sedikit tersentak, Tidak menyedari ketidaksenangan yang berlagu sumbang di hati, berjaya dibaca Fairuz. Seperti yang dia ajukan pada Fairuz, dia sendiri keliru apabila hatinya tiba-tiba menjadi sakit sebaik nama Nurul Huda disebut-sebut. Ada rasa marah dan ada rasa bersalah yang bersarang dijiwanya. Takdir telah mencorak satu cerita yang amat kejam pada dirinya, Hakimi dan juga Nurul Huda. Cerita yang walau sudah berlalu, namun sesekali apabila ingatan bertenggek pada kenangan itu, ternyata hati masih bisa merasakan pedihnya.
“Lia…”
Camelia tersedar dari lamunannya tatkala jemari Fairuz menggenggam erat jemarinya. Perlahan Fairuz mengangkat ke dua keningnya sebagai isyarat satu pertanyaan. Camelia cuba mengukir senyum sambil kepalanya digeleng lemah.
“Pinggang ni… tiba-tiba rasa sakit,”dalih Camelia cuba sembunyikan apa yang bersarang di hati.
“Itulah akak. Asyik kerja saja dari pagi. Mana tak sakit sana, sakit sini. Pergilah balik berehat. Betul kata abang Midi tadi. Baby tu pun nak berehat juga. Kan abang?”Nor Zetty bersuara separuh berleter.
“Ha..ah. Itulah. Degil! Nasihat abang tak mahu dengar. Kalau sakit, kan Lia juga yang susah,”
“Ok.. Ok.. Stop. Lia tak nak dengar pot pet ni. Jomlah kita balik. Lia pun dah penat ni,” Camelia menyampuk sebelum bebelan Fairuz menjadi semakin panjang. fairuz tersenyum kecil melihat Camelia yang sudah mula mengemas barang-barangnya. Sempat dia bermain mata dengan Nor Zetty yang turut tersenyum nakal.
“Oh.. ya! Abang Kimi pergi mana ya? Dah lama tak jumpa dia. Dia bercuti ke kak Lia?nor Zetty sekali lagi membuka mulut.
Camelia menggeleng. Keningnya mula berkerut. Ingikan penjelasan yang lebih jelas daripada Nor Zetty.
“Dah lama tak jumpa dia? Maksud Zetty?”soal Camelia setelah melihat Nor Zetty seperti tidak mahu meneruskan kata-kata.
“Yalah. Tiap kali Zetty pergi hantar jambangan bunga kat office dia. Dia tak ada. Bila Zetty tanya dengan staff kat situ, kata mereka, abang Kimi mengambil cuti mengejut. Why?”
“Entahlah. Dia ada cakap apa-apa dengan abang?”jawab Camelia berakhir dengan satu soalan untuk Fairuz.
“Tak ada pula,”jawab Fairuz pendek. Namun, kepalanya seakan telah merjumpa dengan puncanya. Barangkali Hakimi pergi mencari Nurul Huda….

***

14 comments:

keSENGALan teserlah.. said...

huisyy..
suspen btol cite nieh..
penulis sje je nk wat pembce dye berfikir..
huhu..
puas fikir ape peristiwe kimi,huda n lia nieh..
isk2..
cpt la terbongkar sumenyer..
hihi..
best2....

Anonymous said...

besttt.........
smbg lg kak hanni

~~Lolipop~~ said...

hmmmm...
ape kes kimi n huda ni??
weeee...
byak tol persoalan ni..
smbg lg kak hanni..
bessss....

BlueRose said...

ish, pelik2. banyak sangat misterinya. x tenteram rasanya. cepat2 lah sambung ye.

Anonymous said...

hahahahah...k.hanni buat semua org pening pikir punca kimi dgn huda..
dan buat semua x senang duduk ni,,
x sabar menanti apa yg terjadi.
ekekekeke:))
cayalah k.hanni,,,,,,,,

atashinci said...

yer lah.....
x dpt fhm gi cite ni....
nk agak2 pon xleh.....
cpt2 smbung hanni.....

puteri_mukhriz said...

ehm...k.hanni membuatkan saya tertanya2..
apa kisah yg sbnrnya nie?
x sabar nak tahu sambungannya..
mesti kimi cr huda..hahah

Nurul said...

cerita ni buat kite tertanya apa yg jadi antara camelia , hakimi and nurul huda .
tk sbr nk tau :D

ieda said...

hanni, agaknya huda n kimi dah kahwin masa masuk u , cuma dirahsiakan sebab kahwin tanpa cinta...yela masa awal2 lagi kan kimi cakap abis blajar huda kena duk rumah jaga ayahnya...so bila huda dah kahwin baru ayah dia izinkan sambung blajar...itula agaknya huda cakap pegorbanan yang kimi lakukan untuknya...

cepatlah sambung hanni...tak sabar nak tahu kisah sebenarnya...

Anonymous said...

waa....bes gak rr cite ni...
mmg bnyk unsur2 saspen...
ape sbnrnye hubungan huda ngn kimi...

btol2...sokong ieda...
dia msti kawin tanpa rela sbb nak g blaja... lia lak cam ne???
ni maksudnye silang percintaan ni...
sbb huda fairuz best fren...kimi ngan lia kapel....
then.....
ape yang terjadi??


pape pon...
teruskan kak hanni...
x sbar nak bace sambungan pas ni....


-belacansedap-

Anonymous said...

best sgt crita neh,...x sbr nk thu apa yg berlaku 5 thun dlu,ada apa sbnarnyer antara mereka berempat neh,...

sofia said...

lpas neh apa yg akn terjadi ek,..x sabarlh nk thu,.................................

Anonymous said...

abg midi tu sapa lak?best cita dia tp byk kesalahan watak...cm dh bercmpur lak

張曼玉Lynn said...

AV,無碼,a片免費看,自拍貼圖,伊莉,微風論壇,成人聊天室,成人電影,成人文學,成人貼圖區,成人網站,一葉情貼圖片區,色情漫畫,言情小說,情色論壇,臺灣情色網,色情影片,色情,成人影城,080視訊聊天室,a片,A漫,h漫,麗的色遊戲,同志色教館,AV女優,SEX,咆哮小老鼠,85cc免費影片,正妹牆,ut聊天室,豆豆聊天室,聊天室,情色小說,aio,成人,微風成人,做愛,成人貼圖,18成人,嘟嘟成人網,aio交友愛情館,情色文學,色情小說,色情網站,情色,A片下載,嘟嘟情人色網,成人影片,成人圖片,成人文章,成人小說,成人漫畫,視訊聊天室,性愛,a片,AV女優,聊天室,情色

[11:35:50 PM] hos.getah: