Tuesday, April 27, 2010

Sekadar Di hati...9

“Apa cerita ni, Man? Darween call aku. Menangis-nangis. Marah-marah. Kenapa tiba-tiba?,”

Luqman diam. Memang Darween marah. Memang Darween kecewa. Namun, keputusannya sudah nekad.

“Kenapa sampai kau nak kahwin dengan budak tu? Apa masalah sebenarnya? Aku ingat, bila Darween balik korang berdua akan bertunang. Tup-tup belum sempat Darween balik, kau dah nak nikah dengan orang lain,”

“Kita kan cuma merancang…,”

“Ayat tu lagi… Kau tak kasihankan Darween ke?,”

“Aku rasa jodoh aku dengan Najwa. Sebab tu aku ambil keputusan nak nikah dengan budak tu. Bukan sekejap aku fikirkan semua ni. Banyak pendapat yang aku minta. Aku yakin, mimpi-mimpi aku selama ni, memberitahu aku… yang aku kena tolong Najwa,”

“Tolong? Sampai kena kahwin? Besar pertolongan kau tu. Sanggup kau ketepikan Darween yang kau cinta. Sanggup kau kecewakan perasaan dia,”

“Aku tak ada niat langsung nak kecewakan dia, Leesa. Aku yakin dengan keputusan aku,”

“Hmm.. sungguh aku tak faham. Apa pun, aku nak ucap tahniah dan selamat pengantin baru. Sebab kau kahwin ala-ala bidan terjun, awal-awal lagi aku nak say sorry. Aku memang tak boleh attend majlis kau. Aku ada hal keluarga on the same day. Dan lagi, aku doakan kau bahagia,”

Luqman tersenyum dalam diam. Teringat pada perbualan dengan Leesa beberapa hari lalu. Selain keluarganya, cuma gadis itu yang tahu rancangannya ini. Pernikahan ini memang sengaja tidak dihebahkan pada teman-teman sekerja. Bimbang banyak persoalan yang bakal timbul dengan perkahwinan secara tiba-tiba ini. Dan, dia tidak larat mengarang seribu alasan untuk menutup cerita. Cukuplah segalanya diketahui oleh individu tertentu sahaja.

Perlahan dia mengeluh. Memandang jarum jam di dinding. Sudah hampir pukul dua pagi. Pengantinnya entah di mana. Dia sendirian di sudut bilik Najwa yang kecil. Malam juga sudah kian sepi. Ibu mertua juga adik-adik iparnya pasti sudah lama diulit mimpi. Majlis kecil yang berlangsung siang tadi sudah lama berakhir. Ibunya juga sudah lama pulang bersama wajah kelat yang dia faham puncanya. Dia maklum ibunya marah, namun kesanggupan ibunya datang dan raikan majlis agar tidak timbul cerita yang tidak enak, tidak boleh dia lupakan begitu saja. Membuat dia yakin, jauh di sudut hati wanita itu ada sedikit restu untuknya.

Sekali lagi dia memerhati ruang bilik yang dihias sederhana, kemudian dia bergerak turun dari katil. Ingin mencari pengantinnya yang hilang. Pintu bilik ditolak perlahan. Dalam suram lampu dia meninjau di ruang tamu. Kosong dan sepi. Najwa tiada di situ. Menjengah ke dapur, juga tidak ditemui wajah Najwa. Pintu utama yang sedikit terkuak, menarik perhatiannya. Dari situ dia lihat Najwa sedang termenung di anak tangga. Duduk di beranda yang sederhana luas sambil mata terarah pada bintang malam yang menghias indah dada langit.

“Assalamualaikum,”

Salamnya membuat Najwa tersentak. Terlihat jemari Najwa menyentuh pipi, sebelum dia melabuhkan punggung di sisi gadis itu. Antara dengar dan tidak, salamnya berjawab. Serak suara itu cukup untuk memberitahunya Najwa sedang melayan tangis.

“Buat apa kat sini? Kan dah lewat malam ni,”

Najwa diam. Sedikit kekok untuk berdepan dengan Luqman kini. Terasa janggal bila mengingatkan dia kini sudah bergelar isteri kepada Luqman. Segalanya berlaku cuma dalam sekelip mata.

“Abang belum tidur ke?,”

“Isteri abang tak ada, macam mana abang nak tidur?,”gurau Luqman sekadar membuang kelat di wajah Najwa. Terlalu sukat untuk melihat ceria di wajah itu. Najwa tersenyum hambar. Menatap wajah Luqman dalam cahaya malam. Besarnya pengorbanan lelaki ini. Baiknya hati lelaki ini. Antara Luqman dan Zarith, umpana langit dan bumi jauh berbeza perilakunya. Mengingatkan Zarith, hatinya sakit tiba-tiba.

“Kenapa abang tak pernah beritahu Aja pun, abang akan bertunang tak lama lagi?,”soalan segera dikarang. Tidak mahu mindanya terus diganggu wajah Zarith.

“Siapa yang cakap?,”

“Mak abang beritahu…,”

Luqman mengeluh perlahan. Tidak sangka cerita itu akan sampai ke telinga Najwa. Tidak menduga ibunya akan utarakan hal itu pada Najwa. Pasti ibunya sengaja mahu memberi tekanan pada Najwa. Mahu menyakiti hati Najwa.

“Apa lagi yang mama beritahu?,”

Najwa mengeluh berat. Berpaling memandang wajah Luqman. Memang banyak bicara ibu mertuanya itu yang menghiris perasaan. Memang banyak juga cerita tentang Luqman yang sampai ke telinganya. Tetapi, dia bukan sesiapa untuk berkecil hati. Juga bukan sesiapa untuk merajuk hati.

“Mak abang cakap, Aja dah musnahkan masa depan abang. Aja dah rampas abang dari mak abang. Aja dah kecewakan perasaan orang lain. Aja musnahkan hidup semua orang,”

Luqman menahan nafas. Tenang kata-kata itu meniti di bibir Najwa. Tetapi, melihat pada redup wajah itu, dia tahu setiap kata-kata yang meniti di bibir gadis itu mengundang rawan yang bukan sedikit di jiwa.

“Sudahlah tu. Abang tak mahu dengar Aja cakap macam ni lagi,”

Najwa tunduk. Mungkin dia boleh menutup mulutnya daripada mengulangi kata-kata itu. Namun, mustahil untuk dia tepis rasa bersalah yang bersarang di hati setelah dia tahu begitu banyak perkara yang terpaksa Luqman korbankan hanya semata-mata mahu menutup kepincangan hidupnya kini.

“Entahlah bang. Berat rasanya. Aja serba – salah. Terima kasih banyak-banyak bang, sebab abang sanggup tolong Aja sampai macam ni sekali. Sampai mati pun, Aja tak akan lupakan jasa abang ni. Tapi, Aja tak boleh buang rasa bersalah ni, bang… Abang korbankan segala-galanya Cuma untuk perempuan macam Aja. Tak berbaloi, bang,”

“Aja..dah terlalu banyak ucapan terima kasih yang keluar dari bibir tu,”dalam senyum Luqman bersuara.

“Aja tak kisah kalau abang teruskan pertunangan abang tu. Aja tahu abang berhak hidup bahagia dengan pilihan hati abang. Pertolongan abang dah cukup besar buat Aja. Aja betul-betul tak kisah, bang. Aja tahu abang cuma nak bantu Aja,”sambungnya tanpa mengacuhkan gurauan Luqman. Ada perkara lebih penting yang perlu Luqman fikirkan. Luqman tidak seharusnya terus memberatkan fikiran dengan masalahnya. Luqman sepatutnya fikirkan juga tentang kebahagiaan diri sendiri.

“Cukuplah cakap pasal semua ni. Sekarang ni, jom kita masuk. Dah lewat pagi. Tak elok tidur lewat macam ni,”

“Aja tak nak abang tak dapat merasa bahagia sebab pernikahan kita ni,”

“Kenapa kita tak boleh rasa bahagia?,”

“Sebab abang tak cintakan Aja. Mustahil abang boleh bahagia kalau hidup dengan orang yang abang tak cinta. Mustahil abang boleh lupakan kekasih abang. Aja cintakan Zarith…,”kata-katanya tiba-tiba mati sebaik nama Zarith bermain di bibir.

“Maksud Aja…Aja pernah cintakan Zarith. Jadi, Aja tahu perasaan tu. Sebab tu Aja nak abang teruskan juga pertunangan abang. Abang kena hidup bahagia sebab abang seorang lelaki yang sangat baik. Aja tak boleh hukum abang macam ni,”

“Dah habis cakap? Abang mengantuk ni. Jom, masuk tidur,”

“Ceritalah pasal kekasih abang tu,”pinta Najwa tanpa mempedulikan ajakan Luqman. Tanpa mempedulikan sikap acuh tidak acuh Luqman. Membuat Luqman terdiam seketika. Matanya mula mencari renungan Najwa yang menanti cerita. Perlahan dia menyentuh jemari Najwa. Menggenggam tangan itu.

“Aja… abang dah tak ada kekasih. Abang cuma ada seorang isteri bernama Najwa,”

Najwa kaku di kepala tangga. Kata-kata itu benar-benar meruntun jiwanya. Tidak berperasaankan lelaki ini? Semudah itu membuang nama gadis yang dia cintai semata-mata kerana kini, dia sudah bergelar suami? Dia sendiri tidak mudah mahu mengikis nama Zarith walau segunung derita yang lelaki itu tinggalkan untuknya. Tetapi, Luqman begitu tenang menghadapi segala kemelut ini? Membuang nama seorang gadis sebaik menerima dirinya sebagai isteri?

“Sudahlah tu. Jangan peningkan kepala tu. Kita lupakan pasal semua orang. Sekarang kita tumpukan pada hidup kita. Pada perjalanan hidup kita. Mulai hari ni, abang nak Aja jadi Najwa yang baru. Najwa yang sudah buang semua cerita sedih. Semua peristiwa hitam. Hari ni, Aja isteri abang dan tanggungjawab Aja sekarang…ni….,”

Najwa menelan liur tatkala telapak tangan Luqman menyentuh perutnya. Tiba-tiba terasa kedudukan antara mereka kini terlalu dekat. Perlahan dia mengengsot menjauh. Luqman pula, membiarkan tanpa bersuara.

“Abang nak Aja jaga kandungan tu. Abang nak Aja buang semua kesedihan Aja. Boleh?,”sambungnya bersama senyum.

Najwa membisu seribu bahasa. Bolehkah dia lakukan semua itu? Semestinya tidak semudah itu. Kandungan ini, bukan kandungan yang dinanti. Kandungan ini membuat jalan hidupnya berubah sama sekali. Dia pasrah. Dia redha. Namun, tiada rasa gembira di hatinya setiap kali dia teringat ada nyawa di rahimnya.

“Nanti Aja kena sewa biliklah. Takkan Aja nak terus tinggal kat rumah sewa. Walaupun kawan-kawan tahu Aja dah kahwin, tapi, mereka mesti pelik tengok perut Aja nanti. Mesti ada yang syak. Aja ingat nak cari kerja lain. Aja nak mulakan semuanya di tempat baru. Tempat yang tak ada siapa pun kenal Aja. Boleh ya bang?,”soalan Luqman dibalas dengan satu permintaan.

Sejak Luqman menyuarakan hasrat untuk memperisterikannya, dia sudah mula fikirkan jalan penyelesaian itu. Dia tidak mahu kawan-kawan serumahnya melihat perutnya yang semakin membesar. Juga mesti mengundang pelik, andai dia masih tinggal di situ selepas pernikahannya. Dia juga tidak mahu terus membebankan Luqman dengan kehadirannya bersama bayi yang langsung tiada kena - mengena dengan Luqman. Jadi, jalan yang ada, cuma satu. Dia perlukan mulakan segalanya dari langkah pertama semula. Tempat baru. Suasana kerja baru.

“Macam mana Aja boleh terfikir idea macam tu?,”

“Kenapa pula?,”

“Aja akan tinggal dengan abang…Dengan suami Aja,”

Najwa terkebil-kebil.

“Tapi, mama abang…,”

“Kita tak akan tinggal dengan mama. Abang ada rumah. Kita akan pindah. Kita tinggal di rumah abang,”

Kata-kata Luqman membuat dia perlahan-lahan faham maksud kata-kata Puan Juwita padanya siang tadi.

“Patutlah mama abang cakap Aja rampas abang. Janganlah bang. Abang tinggal dengan mama abang. Aja tinggal sendiri. Jangan risau, Aja pandai jaga diri,”

“Itu keputusan abang. Dan, keputusan abang, muktamad,”

“Nanti mama abang…,”

“Kita sama-sama pujuk mama. Abang nak mama terima keadaan kita. Terima Aja. Terima cucu dia ni,”

Najwa membisu lagi. Memandang wajah Luqman buat sekian kalinya.

“Terima kasih bang. Aja akan cuba tak menyusahkan abang. Aja ingat abang cuma nak kita nikah aje. Bila baby ni lahir semuanya akan berakhir,”

“Aja..Aja… mana ada kahwin macam tu? Kalau dah kahwin, maknanya kahwinlah. Mana boleh ada tempoh pula,”

Penjelasan itu membuat Najwa diam. Memandang jauh pada kegelapan malam. Bermakna masa depannya sepenuhnya bersama Luqman. Bagaimana nanti? Dia tidak nampak apa-apa.

“Hmm.. kenapa pula ni?,”

“Masa depan kita lepas ni, mesti segelap malam ni,”

“Kita yang tentukannya. Dahlah. Jom masuk. Dah lewat sangat ni. Masuk tidur. Berehat,”

“Aja nak duduk sini dulu. Kejap lagi Aja masuk,”

“No..no… sekarang. Masuk tidur sekarang,”

Najwa menarik nafas perlahan. Luqman sudah pun tegak berdiri. Melihat Luqman tercegat menantinya, dia turut mengangkat punggung. Luqman tersenyum. Memberi ruang Najwa melangkah sebelum dia mengekori langkah gadis itu.





****

16 comments:

Anonymous said...

yen,,yen org pertama comment kak ..


best lah sambung cepat ok.


myeha ireland

Nurul Syahirah Dzulkifli said...

best nye kalau ada lelaki sebaik luqman. hehe :)

Siti Soleha Yahaya said...

bagus sesangat.....
blehkah mereka berdua hidup bahagia...
pastinya ada pelbagai dugaan...
suspen...suspen

aqilah said...

oh luqman.....apapun hanni, mmg best!!!!!! i follow...............

hilma said...

huhu..berdebar baca entry ni..takut mak aja tetiba bangun n dengar..rupa2nya xde..hoho..

akuro aihara said...

best2..nak lagi..heheh
xsaba nak tggu n3 baru
chayok2!!

MaY_LiN said...

bagusnye ade org cam luqman ni

Anonymous said...

Baiknya Luqman nie....moga jodoh mereka kekal ke akhir hayat

Anonymous said...

yeah,...
semoga perkawinan dorang akan berkekalan hingga ke akhir hayat..
semoga kebaikan luqman akan membawa seribu kebahagian,
hehe permulaan yang membawa kepada suspen nie..
~iera syamiera~

shahieyza said...

Wahh, baiknya Luqman...
Kan bgs kalau sume lelaki baik mcm Luqman ni... bahagia hidup. Tp perempuan plak, jgn la ikut perangai Najwa, tdk menjaga batas, akhirnya merana. Wp bkn 100% kesalahan tu berpunca drp dia, tp punca x jaga batas pergaulan jgk m'jd punca utama perkara tu t'jd..

Anonymous said...

lukman memang baik tapi kan lebih best the end 4 diz story najwa kawen ngan zarith balik...uhuuu....

Anonymous said...

susah nak cari lelaki sebaik luqman. kebanyakkn lelaki skrg suka ambil kesempatan ats kekurangan org lain.
nway, citer ni mmg best.

tahniah kak..xsabar nk tggu versi cetak :p

Anonymous said...

bestnyer citer nie..xsabar nak tuggu next entry..jalan penceritaan semakin bagus la..cepat sambung erk...

Anonymous said...

jgn la zarith kawin ngan najwa...klu diorang kawin gak x nak baca...
biar ar luqman ngan najwa

Anonymous said...

jgn buat sad ending plak...nanti mesti ramain pembaca yg frust wp awal awal best ....t'msk saya

Mahadaya said...

Kebangkitan agama tuhan dan takkan melayu hilang di dunia. http://1asalama.blogspot.com

[11:35:50 PM] hos.getah: