Friday, March 2, 2012

Biarkan YM Terus Bicara 9

 Sudah tiga hari berlalu sejak Puan Sri Ainul datang makan malam di rumah mertuaku. Juga datang untuk isytiharkan perang denganku. Tiga hari juga aku memendam rasa tidak puas di hati. Mahu meluahkan perasaan kepada suamiku, bimbang nanti aku akan dianggap suka  berfikir yang bukan-bukan. Ketenangan petang terisi dengan menunganku yang panjang. Sesekali aku mengerling ke arah Encik Firdaus yang sibuk di meja kerjanya. Sengaja datang menyibuk di ruangan kerja suamiku ini. Setelah mengeluh perlahan, aku melangkah mendekatinya. Mahu mengambil komputer ribaku yang aku letakkan di atas meja kerjanya.
            “Ada apa, sayang?,”dia bertanya lembut tanpa memandang wajahku. Sibuk benar dengan laporan di dada komputernya.
            “Nak ambil ni…,”balasku sambil mengambil segala khazanah untuk aku berhubung dengan Sharifah. Lama tidak saling menghantar mesej di Yahoo! Mesenger dengan temanku ini.
            “Nak buat apa?,”
            “Chatting…,”
            Encik Firdaus berpaling. Memandang wajahku.
            “Nak chat dengan siapa pula ni?,”soalnya tersenyum nipis.
            “Dengan Sherrylah bang. Lama tak tanya khabar dia,”
            “Call ajelah,”
            “Feel tak sama…,”
            Encik Firdaus tergelak kecil.
            “Macam-macamlah…,”
            Aku tersenyum kecil. Berlalu ke sofa panjang di ruangan kerja itu. Bersedia mengadap komputer riba untuk mencari temanku yang seorang itu.
            “Ada masa ke Sherry nak chat sekarang ni? Entah-entah sibuk dengan Qalisha,”tiba-tiba suara Encik Firdaus menyapa telinganya. Aku pandang seketika ke arah empunya suara. Masih tekun dengan kerjanya. Laju jemariku menaip mesej untuk Sharifah di telefon bimbit. Memaklumkan keinginanku untuk bertukar mesej di Yahoo! Mesenger. Kemudian aku tersenyum panjang. Mula aktifkan tetingkap YM. Tunggu seketika sambil termenung. Sesekali mengerling ke arah Encik Firdaus yang aku perasan sudah mula mengintaiku di balik komputernya.

            Charming : Hi sayang. Sayang abang tgh buat apa tu?

            Satu sapaan menyapa mataku. Membuat aku tersenyum lucu. Mengada-ngada. Aku berpaling sekali lagi. Memandang wajah Encik Firdaus yang sudah terhias dengan senyum manis.

            Ugly Betty : Tgh mkn nasi
            Charming :  Suapkan abang sikit, boleh?

Aku tergelak. Segera berpaling. Encik Firdaus mengangkat kening. Turut mempamerkan senyum nakalnya.
            “Mengada-ngada abang ni. Jangan kacaulah. Buat kerja abang tu,”aku bersuara sambil tersenyum. 

Sherry_sweet: BUZZ
Sherry_sweet:Apahal tetiba suruh aku online ni?

Teguran Sharifah yang tiba-tiba, menghapus senyumku. Terus tumpuan aku alihkan pada temanku itu.

Ugly Betty: Bagi salam dululah…
Sherry_sweet: Oh ya. Lupa. Sorry. Assalamualaikum.
Ugly Betty :Waalaikumussalam.
Sherry_sweet: Ok. Straight to d point. Apa hal?
Ugly Betty: Oit. Kalau nak cepat2, outlah. Malas aku nak cakaplah macam ni.
Sherry_sweet: Hahaha. Merajuk pulak. Oklah…. Apa dia sayang? Cerita pelan2.
Ugly Betty : Qalisha aku, apa khabar?
Sherry_sweet: Baik. Tengah makan dengan papa dia. Qalisha tanya tadi, bila dia nak  dapat adik angkat?

Aku tergelak kecil. Yalah tu. Qalisha yang bercakap pun belum pandai, boleh bertanya soalan macam tu? Nampak sangat menipu.

Ugly Betty : Ya sangatlah tu. Sejak bila Qalisha pandai bercakap?
Sherry_sweet: Tadi. Dia ngigau masa tidur. Hahaha…

Aku tergelak sama membaca jawapan itu. Loyar buruk!

Ugly Betty: Aku rasa tak sedap hatilah, Sherry…
Sherry_sweet: Dah. Kenapa pulak? Apa masalah pulak ni?
Ugly Betty : Aku rasa ada orang tak suka akulah.
Sherry_sweet: Siapa? Kau jangan start perangai lama. Asyik fikir yang bukan-bukan.  Lpas tu buat keputusan yang bukan2…
Ugly Betty : Aku yakin. Aku tahu dia memang tak sukakan aku.
Sherry_sweet: Siapa?
Ugly Betty : Puan Sri ngok ngek tu…
Sherry_sweet: Siapa weh? Aku kenal ke?
Ugly Betty: Mak Mia lah!
Sherry_sweet: Hmmm… apa masalahnya kalau dia tak suka kau pun. Bukan jadi
                        masalah. Janji keluarga Encik Firdaus semua suka kau, kan? Itu     yang kau kena fikir. Yang kau sibuk fikir pasal org yg x ada kena mengena dengan kau tu, kenapa?

            Aku mengeluh perlahan. Nampaknya Sharifah belum begitu jelas dengan situasi yang sedang aku hadapi kini.
           
Ugly Betty: Masalahnya dia seolah-olah nak cari pasal dengan aku. Aku rasa dia puas hati sebab Encik Firdaus tak dapat jadi menantu dialah….

Sebaik sahaja aku tekan ‘enter’ sapaan Encik Firdaus muncul tiba-tiba dan teks yang aku taip, selamat masuk ke tetingkap Yahoo! Mesenger Encik Firdaus. Aku ternganga seketika. Cepat-cepat menutup mulut. Kantoi!            Kaku tiba-tiba sambil mata terus terpaku pada screen komputer riba.          

            Charming : Apa ni?
            Charming : Sayang? R u hiding something from me?

           
            Aku sudah cuak. Untuk berpaling memandang wajahnya pun aku sudah tidak berani. Dari ekor mata, aku tahu Encik Firdaus sudah bangkit dari kerusi. Meninggalkan kerjanya dan melangkah menghala ke arahku. Kalaulah tiba-tiba saat ini aku masuk ke dalam komputer riba ini, memang aku akan terus melompat mencari tempat persembunyian. Teguran Sharifah yang bertalu-talu, sudah tidak mampu aku jawab. Dadaku berdebar kencang saat Encik Firdaus melabuhkan punggung di sisiku.
            “Apa cerita ni?,”soalnya lembut.
            Aku terus kelu. Cuma mampu membalas renungannya lambat-lambat. Silapku barangkali. Mengumpat suami secara terang-terangan. Tetapi, aku tidak mengumpat Encik Firdaus. Aku hanya meluahkan perasaan aku yang terbuku kepada sahabat baikku. Tidak salah rasanya. Encik Firdaus merapatkan badannya ke arahku. Menatap screen komputer ribaku.        

            Ugly Betty: Sherry, I pinjam kawan u sekejap. Ada hal nak bincang. Nanti u sambung balik ya..

            Terkebil-kebil aku melihat Encik Firdaus mengganti tempatku.

Sherry_sweet: Encik Firdaus ke? Ok ok…. She’s yours…
Ugly Betty    : Thanks…

Tamat sudah interaksi antara dia dan Sharifah. Kini, pandangannya teralih ke wajahku. Aku tahu wajah itu menanti penjelasan daripadaku.
“Tiya bukan mengumpat abang,”laju aku bersuara. Cuba melindungi diri sendiri.
“Abang tahu Tiya bukan mengumpat abang. Tapi, ada sesuatu yang mengganggu Tiya, kan? Apa dia? Cerita pada abang. Tiya tahu, Tiya boleh ceritakan apa saja pada abang, kan? Kenapa nak berahsia dengan abang?,”
Aku mengeluh perlahan. Memandang wajah Encik Firdaus dengan perasaan berbelah-bagi.
“Tiya minta maaf. Tiya cuma tak nak abang tengok Tiya ni macam suka sangat buruk sangka pada orang…,”akhirnya aku luahkan juga keresahan di hati.
“Tapi, Tiya dah letak satu rasa kurang senang dalam hati Tiya, kan? Dah letak satu rasa was-was juga kat situ,”
Aku diam. Betul kata Encik Firdaus.
“Sekarang cerita pada abang. Kenapa Tiya cakap macam tu? Tiya cakap pasal mak Mia ke?,”
Perlahan aku mengangguk. Membuat Encik Firdaus kelihatan sedikit hairan.
“Apa yang buat Tiya sampai berfikir macam tu?,”
“Abang tak tengok macam –mana dia layan Tiya malam tu? Dia sengaja puji-puji Mia. Sengaja sindir Tiya dengan abang,”
Encik Firdaus tersenyum nipis. Mengusap perlahan jemariku.
“Belum habis lagi rupanya cemburu isteri abang ni pada Mia ya?,”
Aku merenung wajah Encik Firdaus. Tajam. Ini bukan lagi soal cemburu. Ini melibatkan perasaan aku apabila ibu Mia melayan aku dengan begitu sinis. Seperti yang aku jangka, bercerita dengan Encik Firdaus tidak akan mendatangkan apa-apa makna. Barangkali aku tidak boleh menyalahkan Encik Firdaus sepenuhnya. Hubungannya dengan keluarga Mia terlalu rapat. Mustahil akan timbul prasangka di hatinya.
“Abang tak faham. Tiya tahu mak Mia memang tak sukakan Tiya,”aku berusaha mempertahankan pendapatku. Aku benar-benar yakin dengan perasaan aku kali ini.
“Hari tu kan, dia cuma gurau. Tiya jangan fikir yang bukan-bukan. Jangan buat kesimpulan terburu-buru. Ingat tak apa jadi pada kita dulu, bila Tiya ikut perasaan… buat kesimpulan terburu-buru? Abang hampir-hampir kehilangan Tiya, tau. So, jangan ulang kesilapan yang sama. Apa yang penting, Tiya mesti yakin pada suami Tiya sendiri. Faham?,”
Aku diam. Tiada guna terus bersuara rasanya.
“Atau… Tiya masih belum yakin pada abang? Belum yakin pada cinta abang?,”
Aku mengeluh lemah. Sudahnya aku hanya mampu bersandar pada dadanya yang bidang. Aku tidak pernah ragu pada kasih-sayangnya. Aku yakin aku benar-benar percaya akan ketulusan cinta Encik Firdaus. Tetapi, kata-kata Puan Sri Ainul tetap menganggu perasaanku.
Perlahan aku memeluk tubuhnya.
“Tiya yakin pada abang. Cuma, Tiya selalu tak yakin pada diri sendiri. Tiya jadi takut. Takut kalau-kalau kelemahan yang ada pada Tiya akan buat abang jauh dari Tiya nanti. Akan buat abang pergi dari Tiya…,”aku bersuara separuh berbisik. Memang itulah satu-satunya masalah yang aku hadapi. Berasa cukup kerdil di sisi insan yang sewajarnya menjadi pendamping Encik Firdaus. Aku dengan Mia, bagai langit dengan bumi. Dan, bukan mudah untuk aku rasa selesa dengan kedudukan itu.
Di balik degup jantung Encik Firdaus yang cukup hampir di telingaku, aku mendengar Encik Firdaus mengeluh perlahan. Mengeratkan pelukannya sambil aku berasakan ada kucupan di kepalaku.
“Abang kenal Tiya dengan kelemahan Tiya. Abang sayangkan Tiya dengan kelemahan Tiya. Abang terima Tiya juga dengan kelemahan Tiya. Mana mungkin abang akan jauh dari Tiya? Kelemahan itu nanti akan buat kita semakin rapat. Ingat tu,”
Aku mendongak. Memandang renungan Encik Firdaus yang cukup redup.
“Betul?,”soalku perlahan. Encik Firdaus tersenyum. Kemudian mengangguk perlahan.
“Kalau sampai bila-bila pun, Tiya tak dapat jadi sehebat Mia… abang tetap tak akan tinggalkan Tiya?,”
“Abang mahu Tiya. Bukan Mia atau sesiapa saja,”
“Kalau setiap kali birthday abang, Tiya tak dapat buatkan kek coklat macam Mia, abang tak kisah?,”
Encik Firdaus tertawa.
“Mana tahu ni, setiap kali birthday abang, Mia buatkan abang chocolate cake?,”
“Hari tu, Mia tercakap. Masa birthday Abang Kamal,”
Lebar senyum Encik Firdaus.
“Ya. Memang betul Mia selalu buatkan birthday cake untuk abang. Tapi, itu bukan satu kemestian kan? Abang tak kisah, sayang. Yang penting, Tiya ada untuk sambut hari-hari istimewa kita,”
Aku diam. Terus bermain dengan perasaan sendiri.
“Tiya… merendah diri tu normal. Tapi, jangan rendahkan diri sendiri. Tak elok. Jangan selalu pandang kelebihan orang lain, untuk menggugat keyakinan diri sendiri. Jangan. Nanti macam-macam syak wasangka boleh timbul,”
Aku mengangguk perlahan.
“Tiya pegang cakap abang. Tiya yakin pada cinta abang…Tiya tak akan fikir yang bukan-bukan selagi Tiya yakin pada cinta abang,”ujarku sambil memandang sepasang mata Encik Firdaus yang terus merenungku.
“Tiya mesti selalu yakin…,”bisik Encik Firdaus lembut. Aku tersenyum di dalam gundah.


*****

9 comments:

hajar said...

dah lama tunggu akhirnya...

melia said...

akhirnya....syg kak hanni. dalam pantang sempat lg 2 update n3. thanks sgt2.

tp tol pe tiya ckp. mak mia 2 x perlu la menjatuhkan orang sgt. tiya pon dh taw ada kelemahan ape lg bangkit2 perbaiki diri tnjukkan pada firdaus,fmly firdaus dan sape2 y die boleh jadi isteri dan menantu y baik. x pndi msk boleh belajo...as long as ada usaha dan jgn give up...cehhh..mcm pnulis lak.

lieyna said...

kesian tiya...wah kak hanni dalam pantang pon smpt post n3..yeyeyey tq..luv sis//

yanadi said...

Tbaikla kak hanni..thnkz tk n3 ni...rndu dgn cite ni...

nur9979 said...

ska ngn en.firdaus ni...slalu protect tiya...so sweet....

tp tkut gk en.firdaus mnjauhkn diri ny drpd tiya sbb mak mia bmoh2 kn dia...nnti tiya bw diri g oversea.. jgn wt cm ni ye hanni..hehehh

fyda said...

waaa...lame tggu..
nak lagi ek.
best!

Anonymous said...

Thanks kak hanni...terbaik...nak lg...

Anonymous said...

:)

rindukan 'Mungkinkah' juga.. Take care & selamat berpantang kak :)

Siti Soleha Yahaya said...

terlerai rindu terhdp En. Firdaus dgn Tiya.....sentiasa menanti kemunculan n3nya.

[11:35:50 PM] hos.getah: