Thursday, March 25, 2010

Sekadar Di hati...4

Ketukan bertalu mengganggu tidurnya yang baru mahu lena.



“Aja…Zarith cari kau,”


Sayup-sayup suara Atirah menyentuh gegendang telinga. Najwa kaku seketika. Zarith datang mencarinya? Matanya laju menangkap jarum jam di meja. Pukul sembilan malam. Apa pula yang diingini lelaki itu?


“Aja…,”


“Kejap. Aku datang,”dia bersuara sebaik namanya dipanggil sekali lagi. Perlahan bergerak turun dari katil. Seketika menghadap cermin dan merapikan wajahnya yang layu, dia bergerak menuju ke pintu. Daun pintu dibuka dan wajah Atirah tercegat di depannya.


“Zarith kat luar. Dia cakap ada hal nak cakap dengan kau,”


Najwa diam. Berdiri seketika di situ. Mahukah dia berjumpa dengan lelaki itu? Apa lagi yang ingin lelaki itu katakan padanya?


“Pergilah. Selalu bukan main suka pakwe datang. Malam ni, muka masam semacam pula?,”


Usikan Atirah tidah menyentuh perasaannya. Membuat senyum Atirah juga pudar perlahan-lahan.


“Korang gaduh ya?,”


Najwa memandang wajah Atirah. Kemudian menggeleng perlahan.


“Aku jumpa dia kejap ya,”dia bersuara dan Atirah Cuma mengangguk.


Dengan malas dia mengorak langkah menuju ke laman. Memang peraturan di rumah sawanya, tiada lelaki dibenarkan masuk. Zarith bersandar santai di keretanya di gigi jalan. Memerhati langkahnya. Dia sedar itu. Pintu pagar dibuka dan kini dia tercegat di hadapan lelaki yang telah meranapkan seluruh masa depannya. Tidak tahu apa yang dia rasa. Marah? Lebih dari itu. Benci? Juga lebih dari itu. Sayang? Dia keliru. Wajah itu direnung tanpa suara. Hilang segala kemesraan Zarith. Tiada senyum senang di bibir lelaki itu. Tiada juga sapaan mesra. Jauh sekali tautan jemari seperti selalu. Sudah hilangkah segunung cinta Zarith hanya kerana dia kini membawa benih lelaki itu?


“Kenapa cari saya?,”akhirnya dia bersuara melihat kebisuan Zarith.


“Kenapa jumpa abang I? Ini hal kita. Tak perlu libatkan dia. Jangan ingat bila you libatkan abang I, I akan bertanggungjawab,”


“Saya tak pernah libatkan abang awak. Cuma sekali, minta dia tolong pujuk awak. Tapi, Cuma sekali itu. Lepas ni, saya tak akan merayu lagi,”


“Betul ke anak I?,”


Najwa mengangkat muka. Sungguh dia terhina dengan soalan itu. Bagai dapat membaca apa yang ada di dalam fikiran Zarith.


“Awak tahu saya. Awak kenal saya. Tak perlu saya jelaskan. Dan tak perlu hina saya macam tu kalau awak tak mahu bertanggungjawab,”


Zarith tersenyum. Memandang wajah yang kini kelihatan sedikit lesu. Dia pernah sayang wajah ini. Namun, untuk satu perhubungan yang benar-benar serius, ini bukan pilihannya. Perlahan dia bergerak hampir pada Najwa. Mengeluarkan wallet dari poket seluar.


“I sayang you. Tapi, tidak sejauh itu. Terus –terang, ciri-ciri isteri yang I mahu, tak ada pada you,”


Najwa mengangkat muka. Lembut kata-kata Zarith. Namun, kelembutan alunan suara itu bagai belati yang menghempas pedih di hatinya. Baru terlihat di matanya keangkuhan lelaki ini.


“Tak ada? Jadi, janji-janji awak selama ini? Untuk apa?,”


“Susah bila bercakap pasal perasaan. And, bohong kalau I cakap I tak concern pasal ni. I pun tak mahu sampai jadi macam ni,”


Najwa tergelak sinis.


“Terima kasih untuk perhatian tu,”sindirnya sambil berpeluk tubuh. Tiba-tiba mual berdepan manusia seperti Zarith. Tiba-tiba hilang kasih. Tiba-tiba hilang sayang.


“Ambil ni,”


Najwa tunduk. Berkeping-keping not seratus terhulur padanya. Membuat nafasnya bagai terhenti seketika. Tidak percaya dengan tindakan Zarith. Semudah itu penyelesaian lelaki ini.


“Bayaran untuk saya tidur dengan awak, atau bayaran untuk saya kandung anak awak?,”perlahan soalan itu meniti di bibirnya. Menjaga intonasi suara di kawasan kejiranan itu. Tidak mahu aib diri tersebar lebih jauh. Namun, tindakan Zarith tidak boleh dia diamkan saja. Begitu rendah Zarith letakkan maruahnya.


“Aja… jangan sinis sangat,”


“Saya tak hairan dengan duit awak,”


“Guna duit ni. Buang kandungan tu. Lepas ni, kita akhiri semua ni dengan cara baik. You mulakan hidup baru, and, I pun ada perancangan masa depan I sendiri,”


Najwa ternganga. Geram bukan sedikit menghimpit dadanya saat ini. Memang Zarith tidak berguna.


“Awak suruh saya bunuh anak ni? Awak tahu tak? Dalam perut saya sekarang nyawa manusia. Bukan nyawa nyamuk. Bukan nyawa semut. Dan, nyawa manusia tu… adalah anak awak!,”dalam tertahan dia menghambur marah. Memang dalam tekanan yang tidak tertanggung, mahu saja dia membuang benih yang dikandungnya. Namun, mendengar cadangan itu dari mulut Zarith, baru dia sedar kejamnya tindakan itu.


“Apa lagi jalan penyelesaian yang kau nampak?,”nada suara Zarith turut berubah. Atas nama manusia, dia datang untuk menolong. Dan, sesinis ini reaksi Najwa pada niatnya itu.


“Saya tak akan membunuh,”


“Jangan salahkan I, kalau you nak teruskan juga, I dah tawarkan pertolongan. Demi maruah you. Demi masa depan you,”


“Terima kasih banyak-banyak Zarith. Besar maknanya pertolongan awak ni,”


“Oh please! Stop perli-perli aku macam ni. Apa sebenarnya yang kau nak, hah? Kau nak aku kahwin dengan kau? Jangan mimpi. Kau ambil saja duit ni, buat apa yang aku suruh,”


Jemari Najwa ditarik kasar lalu helaian-helaian not seratus kini bertukar tangan.


“Buang anak tu, dan aku dah tak ada apa-apa hubungan dengan budak kilang macam kau! Faham?! Jangan cari aku lagi lepas ni. Dan, pergi dari sini. Jangan cari abang aku lagi untuk suruh dia paksa aku terima kau,”nada itu dibisikkan cukup keras di telinga Najwa sebelum dia bergerak membuka pintu kereta.


“Zarith!,”


Dia menoleh. Memandang wajah Najwa yang kemerahan. Menahan marah. Itu dia pasti. Sedikit tergamam apabila kepingan not seratus melayang ke mukanya.


Belum sempat bersuara, satu tamparan singgah ke mukanya. Pedih. Tamparan yang membangkitkan segunung marahnya.


“Ini untuk penghinaan kau!,”


“Kurang ajar!,”


“Kau yang kurang ajar,”jerit Najwa tertahan. Sedikit sukar bernafas apabila tangan Zarith mencengkam lehernya.


“Jangan salahkan aku, kalau kau nak teruskan semua ni!,”


“Aku tak akan salahkan lelaki pengecut macam kau. Aku akan buktikan satu hari, kau akan datang melutut pada aku!,”


Zarith tertawa sinis. Ugutan itu membuat marahnya hilang. Najwa mengugutnya?


“Jangan mimpi, minah kilang,”


Najwa diam bersama nafas yang laju. Bagai tidak percaya mulut yang selama ini penuh dengan pujian, hari ini memberi penghinaan sebegitu padanya. Malam ini, terasa sedihnya ditinggalkan Zarith hilang entah ke mana. Rasa sayang yang sebentar tadi membuat dia keliru, kini terus lenyap dari hati. Tidak akan ada sedikit rasa kasih pun untuk lelaki itu. Tidak akan.


“Aku benci kau, Zarith…,”


Zarith menentang renungan marah itu tanpa suara. Cukup berlainan dengan Najwa yang dia kenali sebelum ini. Tapi, itu semua sudah tidak penting. Dia sudah datang untuk membantu. Dia sudah datang untuk akhiri semuanya. Bukan salahnya kalau gadis itu mahu terus menanggung beban yang padanya masih boleh dibuang itu.






****






Dia tersentak. Bingkas bangun dari baringnya.


“Astaghfirullahal’azim…,”


Segera dia meraup wajah. Sekali lagi mimpi yang hampir sama menghantui tidurnya. Cuma kali ini, lebih membuat dia gerun. Mungkinkah dia terlalu banyak berfikir? Mungkinkah semua itu hanya mainan tidur? Pengaruh fikirannya di alam luar sedarnya? Atau satu petunjuk untuknya?


Perlahan dia menoleh. Mencari jam. Pukul dua pagi. Sungguh mimpi itu memberi kesan padanya. Seketika dia teringatkan Najwa. Gerak hatinya meminta dia menghubungi gadis itu. Dia mahu tahu keadaan Najwa. Namun, melihat pada jarum jam, rasanya mungkin gadis itu sedang lena. Kejam rasanya mengganggu Najwa dalam keadaan gadis itu sebegitu.


Satu keluhan berat meniti di bibirnya. Termenung seketika mengingatkan mimpinya yang berulang-ulang. Juga mimpi barunya yang sedikit berlainan. Deringan telefon bimbitnya menarik perhatian. Sedikit hairan dengan gangguan panggilan pada waktu sebegini. Lebih hairan melihat nama Najwa yang terpamer di screen. Segera panggilan itu dijawab.


“Najwa?,”


Diam. Cuma nafas laju yang terdengar di telinganya.


“Najwa. Kenapa ni?,”


“Saya mimpi bang. Saya takut,”


“Mimpi apa?,”


“Saya…saya mimpi saya nak bunuh baby. Saya dengan Zarith nak bunuh baby…,”


Luqman menelan liur.


“Baby tu nangis. Zarith nak pukul dengan batu…Saya nak halang tapi, saya tak berani…,”


Jantung Luqman bagai terhenti.


“Abang jauh. Abang tak boleh nak tolong…. Saya takut bang,”


Kali ini, dia benar-benar kelu. Sukar untuk dia percaya.


“Itu cuma mimpi. Najwa banyak sangat fikir ni. Jangan fikir banyak-banyak. Dah jaga tu, ambil wuduk. Kalau larat, buat solat sunat ya. Jangan fikir bukan-bukan ya. Abang yakin, Najwa tak akan nak buat macam tu, kan?,”perlahan-lahan pujukan itu ditiup ke telinga Najwa. Sepi.


“Najwa?,”


“Maaf bang. Ganggu abang malam-malam macam ni. Saya cuma ingat abang aje tadi. Abang yang cuba nak tolong dalam mimpi tadi. Tapi, abang jauh sangat…,”


“Tak apa. Kebetulan abang belum tidur pun. Dah lewat ni. Lepas solat nanti tidur semula. Okay?,”


Diam, dan perlahan-lahan talian terputus. Dia pula terus terkedu. Mimpi yang sama? Pada masa yang sama? Itulah yang dia nampak. Najwa menangis di sisi Zarith sedang tangan Zarith memegang batu merenung anak kecil yang menangis di atas rumput. Dia pula terlalu jauh rasanya untuk membantu.


“Subhanallah…,”akhirnya dia berbisik perlahan. Bergerak turun dari katil. Barangkali memang panggilan untuk dia sujud padaNya pada dinihari sebegini. Perlahan dia melangkah ke bilik air. Mahu berwuduk.






****

15 comments:

farwisy said...

hanni bestnye cite ni smp menyusup ke dlm hati ini..
teruk tul zarith, one day msti dia nk najwa blk..bleh blah..
cian najwa..hu3..

aisy said...

kak hanni...
bestnyer citer ni!!! x sabar nk tunggu detik2 zarith melutut kat najwa...
hmm...citer ni wat novel ye...plzzz =)

Anonymous said...

tAHHH...KENAPA KALAU HASIL KARYA KAK hANNI SUME BEST..BESTT..SENTIASA TAK SABAR NAK TUNGGU NEXT ENTRY..KENAPA YEAAA??GOOD WRITING.KEEP IT UP...

Anonymous said...

satu lg cite best....
good work hanni....

ManjaLara said...

apa maknanya ye kalo kita d'datangi mimpi yg sama?? mcm ada jdoh je...wawawa....

blueskyz said...

best!!best!! i'll wait 4 de next n3..hehe..

aqilah said...

itulah yg terjadi dgn remaja dan pasangan kekasih skrg ni(tidak semua)..........nauzubillah.....jauhilah semua ini dari anak2 kami, ya allah!!!!! nak lagi...............

ainaS said...

seronok bace cerite ni...banyak pengajarannya...teruskan akak....

widad said...

cite hanni mmg best..dia ada gaya yg tersendiri....agaknya jodoh najwa ngan luqman kot.....x salah klu nak berkorban..zarith tu mmg x bertanggungjawab...kisah ni byk pengajaran....sbg perempuan kita jgn mudah tertipu dgn janji manis lelaki(x semua lelaki mcm tu)sbb bila dah jadi mcm najwa ni..sapa yg tanggung....tgk zarith lepas tgn je..ibarat habis manis sepah dibuang..even org jahat sekali pun dia nak isteri yg baik2.....biar kita dikata jual mahal asalkan maruah tak tergadai.....tahniah hanni..menulis juga satu cabang dakwah....

Anonymous said...

sokong manjalara 100%..haha...
sbg pengajaran buat kita semua...and pls..pls..pls..buat adik2 di luar sana berhati-hati le...lelaki yg baik tidak akan minta yg bukan haknya

-ieja-

MaY_LiN said...

o-o..
mesti jodohnye ngan luqman..

Cioara Andrei said...

Foarte interesant subiectul postat de tine. M-am uitat pe blogul tau si imi place si am sa mai revin sa-l vizitez. O zi buna

fisa said...

cite ni btul2 beri ksedaran kpd pembaca. lgpun byk dah kes buang bayi skrg. tahniah.novel ni complete ngn ciri-ciri keagamaan dan isu semasa.gud luck kak hanni..

Farhah hanina said...

bez nyer...

Hamimah Nozari said...

cm ner nak ckp ek wak...
kita terkedu kejap..
erm..cara awak tulis..macam awak ada pengalaman jerk kan...
sebab kita yang ada pengalaman nie pon tak tau nak tulis citer sampai jadik best cam nie wak..

anyway tahniah sesangat..tak sabar menanti hasil buah tangan awak kali nie..yg nie jadik Novel ke-3 awak la lepas PAM ek...

tapi ku mahu KSRI .....hu hu rindu sama idayu..

[11:35:50 PM] hos.getah: