Thursday, June 25, 2009

Kuseru Rindu Itu... 22

“Krisis… krisis… krisis. Aku tak tahulah nak cakap apa lagi. Kadang-kadang aku pelik tengok hubungan kau dengan Hisyam ni, tau. Orang lain pun bercinta juga. Dalam bercinta, bergaduh juga. Tapi tak adalah sampai 24 jam sehari. Tiga puluh hari sebulan. Tapi, kau? Tak ada cerita lain aku dengar. Bertengkar… krisis.. bertengkar… krisis.. baiknya jarang-jarang aje aku dengar,”
Maisara tunduk. Mengesat perlahan pipinya yang basah. Anis menggeleng perlahan. Kotak tisu di atas meja, dicapai lalu dihulurkan kepada Maisara. Maisara menggeleng perlahan.
“Tak nak tisu?”
Maisara menggeleng lagi. Anis mengeluh panjang.
“Sampai bila kau nak macam ni? Bercakap tak nak. Makan pun tak nak. Dah dua tiga hari aku tengok kau tak makan. Kau tak boleh macam ni. Nanti kalau sakit, kau juga yang susah,”
“Aku tak ada selera lah,”
“Mana nak datang seleranya kalau dua puluh empat jam asyik termenung. Berkurung dalam bilik sorang-sorang. Menangis sana.. menangis sini. Ke hulu ke hilir, berkepit dengan telefon kau tu. Kalaulah telepon tu boleh bercakap, dah lama dia cakap rimas asyik kena genggam. Tahu tak?,”
Maisara menjeling.
“Kali ni apa pula ceritanya?,”Anis menyambung soalan sambil meletakkan majalah di tangannya ke atas meja. Fokusnya kini pada wajah Maisara. Maisara menggosok perlahan dahinya. Berfikir di mana harus dia mulakan ceritanya. Sesekali menyeka bekas air mata di pipi.
“Dah tiga minggu dia tak call aku,”akhirnya lambat-lambat dia membuka bicara.
“Tiga minggu?”
Maisara mengangguk perlahan.
“Selepas kau merajuk dengan Hisyam hari tu… kau bergaduh lagi dengan dia ke?”
Kali ini dia menggeleng.
“Kau ni.. kejap angguk kejap geleng. Dah macam sesumpah aku tengok. Aku tak faham lah kau guna bahasa sesumpah ni. Gunalah bahasa Melayu, senang sikit aku nak faham,”
Dalam sedih, Maisara tergelak. Bicara selamba Anis menggeletek hatinya. Ditambah pula dengan wajah serius Anis yang kelihatan betul-betul tidak faham.
“Kau ni mulut tak ada insuran tau. Cakap main sedap mulut je,” Maisara mengomel perlahan. Anis tersengih.
“Dia merajuk dengan aku kot…,”sambung Maisara sambil memandang wajah Anis.
“Merajuk? Hish… tak faham aku. Siapa yang merajuk sebenarnya ni? Kau yang merajuk ke… dia yang merajuk? Ke… dua-dua yang merajuk? Susah betul kalau dah tua-tua pun nak merajuk. Eh, kalau bercinta tak payah merajuk , tak boleh ke?,”
“Kau tak faham. Kau ingat aku suka ke nak merajuk-rajuk ni? Aku sebenarnya sakit hati. Geram,”
“Pasal apa? Takkan pasal dia balik kampung hari tu lagi kot. Tak settle lagi ke pasal tu?,”
“Kau ni pun satu. Benda kecil buat apa dibesar-besarkan? Kau marah Hisyam tu, sebab dia tinggal kat sana lebih dua tiga hari daripada yang dia janjikan. Kan? Kalau Cuma pasal tu, kau tak bolehlah salahkan dia sepenuhnya. Mungkin dia ada alasan tertentu. Salah kau juga. Dia telefon, kau tak angkat. Mungkin dia nak jelaskan kenapa dia lanjutkan cuti dia tu,”
Maisara mencebik.
“Kenapa lanjutkan cuti? Apa sebabnya? Apa lagi kalau bukan nak bersenang-senang dengan isteri dia kat sana? Aku kat sini? Pedih telinga dengar mak aku tanya itu ini pasal dia. Sakit hati duk fikir dia dengan family dia kat sana”
“Salah kau juga, kau pergi janji dengan mak kau. Padahal kau tak confirm betul-betul dengan Hisyam,”
“Ni yang aku malas nak cakap dengan kau. Semuanya salah aku. Nama je kawan aku, dari tadi kau asyik sebelahkan Hisyam saja,”
Anis tersengih.
“Sorrylah. Kau pun kenal aku kan? Kalau kau betul, mesti aku sokong kau. Masalahnya sekarang, memang semuanya berpunca dari kau, Sara. Okay… aku nak tanya kau. Berpuluh kali dia telefon kau hari tu.. at the end. Kau jawab tak call dia?”
“Hari tu, memanglah aku tak jawab...,”
“Salah kau lagi. Kalau aku jadi Hisyam pun, aku give up nak call lagi. Sakit hati tahu?,”
“OK lah. Aku boleh terima kalau dia marah. Kalau dia dah give up nak call. Tapi, takkan sampai tiga minggu? Call la aku…,”
Anis mengeluh panjang.
“Kau ada call dia tak?,”
“Tak. Buat apa aku nak call dia?,”
“Tengok… sorry to say. Tapi, memang salah kaulah, Sara,”
“Apa pula salah aku? Dia yang buat hal. Dia yang mulakan. Dia yang buat aku menangis. Bukan sekali. Berkali-kali, tahu tak? Kau masih cakap aku juga yang salah?,”
“Bagi kau.. dia buat silap pada kau. Tapi, lepas tu, dia call kau kan? Kenapa kau tak nak jawab? Bukan sekali dia call. Berpuluh-puluh kali. Sampaikan aku yang tengok telefon kau asyik menjerit ni pun, jadi sakit hati. Aku yakin, Hisyam pun bengang dengan sikap kau tu. Di sini… kau tak rasa ke yang kau pun bersalah? Kalau kau jawab panggilan Hisyam, aku rasa benda ni dah lama selesai. Masalahnya kau ni ego. Tak nak beralah. Kau patut sedar yang kau juga dah sakitkan hati Hisyam. Dia lelaki. Dia pun ada ego. Berpuluh kali sehari. Selama seminggu telefon tak berangkat. Kau fikir sendiri lah apa perasaan dia.”
Maisara diam. Walaupun agak menyakitkan, terasa kata-kata Anis ada benarnya.
“Takkan aku yang nak call dia. Asyik aku saja yang mengalah,”
“Yalah. Kau lah yang telefon dulu. Tak salah mengalah, kalau kau betul-betul sayangkan dia. Lagipun sampai bila kau nak macam ni? Tidur tak lena. Makan tak lalu. Mata asyik merah aje. Tak ke mana ego kau tu. Buat kau lagi sakit jiwa aje, kalau kau asyik layan ego kau tu,”
“Tapi ini tak adil. Tak adil untuk aku,”
“Suka hatilah. Keputusan di tangan kau. Yang berendam air mata, kau. Yang tak lalu makan pun… kau. Aku cuma boleh bagi nasihat saja,”
“Aku akan tunggu sampai dia call aku,”Maisara bersuara tegas. Dia tidak akan mengalah. .Hisyam yang menyakitkan hatinya, kenapa pula dia yang terpaksa memujuk Hisyam? Sudah sebulan lebih lelaki itu menyepi. Sudah sampai masanya Hisyam kembali menghubunginya. Bukan dia yang harus mencari Hisyam.
“Kalau dia tak telefon juga macam mana?”cukup selamba soalan itu meniti di bibir Anis. Membuat jantungnya berhenti berdegup seketika.
“Dia mesti call,”Maisara cuba sedapkan perasaan sendiri.
“Sara… kalau aku di tempat Hisyam sekarang, kau tahu apa yang aku akan buat?”
Maisara menjungkit bahu.
“Aku akan mula belajar menerima ketiadaan kau dalam hidup aku. Aku akan anggap kau dah betul-betul tak nak teruskan hubungan ini. Yalah, telefon tak berjawab. SMS pun tak berbalas,”
“Setakat call dan SMS saja? Kenapa dia tak datang jumpa aku? Minta maaf depan aku?”
“Nak mintak maaf apanya? Dia tak tahu pun apa salah dia pada kau. Kau pun tak cakap kenapa kau marah sangat dengan dia. Aku yakin, dia tak tahu pun, kau marah sebab dia terlebih cuti kat sana. Dan pasal mak kau. Dia tak tahu apa-apa kan? Kau yang pandai arrange without bincang dengan dia. Jadi, cuba kau fikir kenapa dia perlu datang dan melutut minta maaf pada kau? Yang dia tahu… sejak dia balik ke sini, tiba-tiba saja kau buat hal. Mengelak daripada dia. Tak perlulah aku cakap apa yang kau dah buat. Sebab dah beratus kali aku cakap benda yang sama dari tadi,”
Maisara terdiam lagi. Dalam enggan, kepalanya memproses perlahan-lahan kata-kata Anis.
“Percayalah Sara. Dia tak tahu pun kau marah dia. Dan, kau mesti ingat. Hisyam tu lelaki. Macam aku cakap tadilah. Sebagai lelaki,dia pun ada egonya sendiri. Takkan dia nak beralah tak bersebab. Nak memujuk tak bersebab. Kalau kau betul-betul sayangkan dia, kau sendiri tahu apa yang kau perlu buat. Tepuk dada tanya selera. Lainlah kalau kau tak nak teruskan lagi hubungan dengan dia,”
“Aku sayangkan dia, Anis. Takkan aku nak putus dengan dia pula. Tak pernah terlintas kat kepala aku ni. Sebenarnya, aku rindukan dia sangat-sangat. Kau tak tahu macam mana perasaan aku dalam sebulan ni. Lebih-lebih lagi semenjak dia tak hubungi aku langsung. Tuhan saja yang tahu betapa rindunya aku pada dia. Aku rindu nak dengar suara dia. Dengar gelak tawa dia mengusik aku… memujuk aku. I miss him so much,”
Tanpa sedar air mata jatuh ke pipinya. Anis menggeleng perlahan.
“Kalau kau rindukan Hisyam, telefonlah dia. Habis cerita. Sepatutnya dalam hubungan mesti ada give and take. Kau tak boleh pentingkan diri kau saja. Anggap orang lain semuanya salah. Kau pula.. semua tindakan kau, kau rasa betul. Mana boleh macam tu. Kalau Hisyam yang salah, memang patut dia yang minta maaf. Tapi, kalau kau yang salah, takkan Hisyam juga yang nak kena minta maaf. Kau pun kenal Hisyam kan? Kau sendiri beritahu aku. Hisyam tu tegas. Teguh pendirian. Macam kes kau suruh dia ceraikan isteri dia tu. Dia tetap dengan keputusan dia. Samalah dengan situasi sekarang. Dah sampai masanya kau mengalah dan telefon dia,”
“Mungkin betul cakap kau…,”Maisara bersuara perlahan. Memang Hisyam tidak tahu. Hisyam tidak tahu kenapa dia marah sangat padanya. Hisyam juga tidak tahu kenapa dia tidak mahu menjawab panggilan telefon daripadanya. Cuma dia yang memberontak sendiri.
“Memanglah aku betul. Memang kau silap,”
Maisara tersenyum kecil. Walaupun sukar, dia terpaksa mengakui kali ini, Anis betul.
“Kalau kau tak cakap, aku tak pernah terfikir pun semua ini. Thanks Anis,”
“Kau rasa kau sentiasa betul. Jadi, kau tak akan tengok kelemahan kau. Kau cuma akan terus mencari alasan untuk menyalahkan orang lain. Sepatutnya, bila terjadi sesuatu, biasanya sesuatu tak baiklah. Contohnya, macam misunderstanding kau dengan Hisyam ni lah. Kita sepatutnya duduk dan berfikir. Bukannya berfikir untuk membela diri kita, tapi fikir dari segenap sudut. Dari sudut fikiran kita dan dari sudut fikiran orang yang kita nak salahkan tu. Apa punca dan alasan kita bertindak macam ni? Apa pula punca dan alasan dia bertindak macam tu? Kemudian seimbangkan punca dan alasan itu. Baru kita jelas, siapa yang salah, siapa yang betul. Even, Kalau memang dia yang patut disalahkan, pun kita tak boleh hukum melulu macam tu saja. Bagilah peluang untuk dia beri alasan.
Mahkamah pun beri kesempatan defendan membela diri tau. Jadi, tak salah kalau kau beri peluang itu kepada orang yang kau sayang.
Dan, kalau kita salah, of course kita yang kena mengaku kesilapan kita. Jangan ego sangat.
Lastly, kalau kita rasa kes tu cuma kes terpencil, lupakanlah. Tak payahlah nak perbesarkan. Anggaplah tiada apa-apa yang berlaku. Benda-benda kecil yang tak berapa penting, buat apa nak dibesar-besarkan? Betul tak?”
Maisara mencebik sambil mengangkat bahu. Panjang lebar penjelasan Anis.
“So, selepas ni, kalau ada masalah lagi antara kau dengan boyfriend kesayangan kau a.k.a suami orang tu… boleh tak duduk dan berfikir macam yang aku cakapkan tadi? Jangan tuduh melulu. Jangan bertindak melulu. Jangan asyik nak menang sahaja. Fikir dahulu sebelum buat keputusan. Tuhan bagi kita akal supaya kita boleh berfikir dan mengawal kata hati kita. Tapi kau? Bila ada masalah, kau bagi otak kau ubat tidur then, kau dengar semua kata hati kau. Itu silap kau. Emosional. Do you understand that?”
Maisara tergelak kecil. Lucu mendengar kata-kata Anis.
“Wah.. kau bercakap. Aku dengar dah macam pakar motivasi,” usik Maisara sambil tersenyum panjang.
“Pakar motivasi ke… pakar kaunseling… aku harap kau fikirlah cakap aku tu. Percayalah cakap aku. Selagi kau tak ubah sikap kau, selagi itulah masalah kau tak akan selesai,”
“Masalah apa? Masalah aku, Cuma dengan Hisyam. And, apa pula kena - mengena dengan sikap aku?” soal Maisara hairan. Menatap tajam Anis yana cuma menggeleng kepala. Rasa tercabar apabila tiba-tiba Anis menyentuh tentang sikapnya.
“Kau ni ada banyak sangat sikap negative yang akan membuat kau sentiasa bermasalah. Degil. Ego. Selfish. Kuat cemburu. Kuat merajuk,”
“Ops.. ops.. Wait a minute. Banyaknya. Sedap mulut kau mengata aku ya?”
Anis tertawa.
“Itulah kenyataannya. Itu Cuma sebahagian saja. Nak aku sambung list yang ada dalam kepala aku ni?”
“No thanks,”jawab Maisara sambil menjeling marah. Geram melihat Anis yang tersenyum meleret.
“Yalah. Mana best dengar orang kritik kelemahan kita, kan?”Anis bersuara lagi.
“Kau tu over sangat. Takkanlah aku seteruk tu. Takkan tak ada kebaikan langsung?”
“Ada,”
“Apa?”
“Err.. err.. entahlah,”
Mendengar jawapan Anis, Maisara terus mencapai kusyen lalu dibaling ke arah gadis itu. Anis mengelak sambil ketawa.
“Dahlah. Malsa aku nak cakap dengan kau. Buat sakit hati saja,” ujar Maisara separuh merajuk. Dia tidak dapat sembunyikan perasaannya yang tersentuh dek kata-kata anis. Anis memang seorang yang suka berterus terang. Seringkali sikap terus terang teman serumahnya itu membuat dia geram sendiri.
“I’m sorry kalau kata-kata aku terlalu direct. Tapi, aku cakap semua ni sebab aku sayangkan kau, Sara,”
Muncung panjang Maisara sedikit menghilang mendengar kata-kata itu.
“Sayangkan aku?”soalnya sedikit hairan. Anis berdehem perlahan.
“Aku tahu kau sayang sangat pada Hisyam. Tapi, kalau kau terus berperangai macam sekarang, hubungan kau dengan Hisyam takkan ke mana. Percayalah cakap aku,”
Maisara tidak bersuara.
“Fikirkanlah ya. Sekali lagi aku minta maaf kalau kau kecil hati,”sambung Anis sambil mengangkat punggung.
“Kau nak ke mana?”soal Maisara tiba-tiba.
“Tidurlah. Dah mengantuk,”
“Anis…,”panggilnya sebelum Anis menghilang ke biliknya. Mendengar namanya dipanggil, Anis berpaling.
“Thanks for your advice. Aku hargai,”
Anis tersenyum.
“Kalau boleh aku tak nak kau hargai. Aku nak kau ikut nasihat tu. Penatlah aku asyik jadi kaunselor masalah cinta kau saja. Belajarlah solve sendiri problem tu. Nanti, bila dah kahwin, takkan hari-hari kau nah datang jumpa aku, mengadu masalah,”
Maisara tersenyum. Kelancangan bicara Anis bagai sudah tidak berbekas di hatinya.
“Apa salahnya? Aku kan kawan kau,” ujar maisara bergurau.
“Bo layanlah,”balas Anis sambil berlalu
Dia mengukir senyum. Mengeluh lega mengingatkan perbualan antara dia dan Anis beberapa hari lalu. Mendengar nasihat temannya itu, dia menghubungi Hisyam. Dan, kini dia tersenyum senang. Hubungannya dengan Hisyam semakin pulih. Rindunya pada lelaki itu bagai terhapus. Dalam melayan senyum bahagia, pantas tangannya mencapai telefon bimbit. Ingin menghubungi Hisyam. Ingin mendengar suara Hisyam.

****
P/S: KALAU N3 NI MENGELIRUKAN SIKIT, HARAP MAAF YA. N3 NI SEPATUTNYA SEBELUM BAB 20. :D

13 comments:

Anonymous said...

salam pn hanni, maaf la klu sy silap, tp rasanya dlm bab 20 bukan ke idayu terserempak ngan hisyam n sara duk pujuk memujuk. tp dlm bab 22 ni punye cerita plak yg sara dh lama x jupe ngan x tel si hisyam sejak diaorg balik bercuti lagi. ke saya yg salah baca.

-tni-

Anonymous said...

panjang plok motivasi kali ni yer, bagus2. tp cm ngantuk plak, isinya cam berulang-ulang. cm malas je nk baca yg panjang lebar. cuba bagi menarik skt sessi motivasi tu. ptg camni, ngantuk baca yg panjang2 tu. sori yer. chaiyok

nurhakim said...

jenuh nak abiskan n3 nie..
tmbah2 motivasi anis kat sara 2..
rsa ngntuk de gak bila bc n3 kli nie..lgi2 bla bca ptng2 cam nie..
nanti msukkan n3 yang sblum nie tau kak hanni..
nak sgt thu apa yg sbnarnya jdi antra maisara ngn hisyam..
pe2 pn thnks tuk n3 kli nie.

Anonymous said...

menyampah kat maisara tu...gedik...nak laki org tp x mau kongsi...hisyam tu pun bodoh..buta agaknya...ah sakit ati....

Anonymous said...

emm..aah sory to say..n3 ni agk membosankn..mls nk bace mtivasi.. hihi..

xde pn part ayu ngn hisyam ;(

belonz purple said...

ntah..xde cte psal ayu n hsyam...
nk cte psal dorng je...
hehe...

misz nana said...

Motivation time..
Hehe..

yuss said...

nak entry psal hisyam n ayu...
hehehe...=B

Anonymous said...

tetiba mcm geram kat hisyam..sian kat ayu..apa kata carikkan hero utk ayu plak..biar padan muka hisyam..huhuhu

LiNa said...

best je pasal motivasi nie..
apa2 pun...sambung lagi yer..

Org Ganu said...

kak hani..nak cte ayu n hisyam
betul tu,setuju ngan diorang,
watla sape2 tackle idayu tu
biar hisyam jeles.ngeeee........

Anonymous said...

N3 kali nie tak best lansung... betul-betul tak best... serius.. sorry to say....

fezmia said...

kenapa perempuan sanggup lukakan hati perempuan lain walaupun dah tahu suami orang. Dah lah tak nak share, suruh cerai. Ayu tu patutnya cakap je dgn mertua perangai laki dia yg curang. Nasib dia baik dapat mertua yg baik. Normally mertua ni selalu sebelah kan anak sendiri biar buruk mana pun.

[11:35:50 PM] hos.getah: